Thursday, 22 March 2012

Blossoms Memory - Harga Cinta



Saat terlihat pinggan tersusun di sinki dapur, dilihatnya juga ummi masih bertungkus lumus dengan memasak makanan, abah pantas menyinsing lengan bajunya, terus abah cepat membasuh pinggan-pinggan yang bersusun.

"Sayang, tak payah basuhlah, nanti lepas habis masak Ati basuh kay, " pinta ummi pada abah.
"Sayang, rasulullah pun tolong isteri dia, abang pun nak tolong isteri abang, ok,"senyum abah.

Tetiba terimbau beberapa ketika lalu bila ummi sebutkan pada abah,

"Dah lama sayang tak dedicate lagu kan kat Ati," Sambil tersenyum memancing.

"Abang dah lama tak dengar lagu-lagu ni sayang, abang kan bizi kat rumah ni, tengokkan anak-anak dan jaga sayang,"terang abah sambil tersenyum.

Kelemahan wanita, atau sebenarnya kelemahan ummi sendiri, pada sesuatu yang tak pernah rasa cukup. Bila terfikirkan tersenyum sendiri, selalu minta pada yang tiada dan selalu pula tidak menyebut penghargaan pada yang ada.

Sedang rumah ini selalu di hiasi bunga-bungaan, kerana abah tahu ummi sangat sukakan bunga. Masih bertanyakan tentang yang lain? Kurang bersyukur rasanya ummi ini.

Saat ini ummi tak perlu lagi dedikasi lagu untuk tahu cintanya suami buat isterinya, kerana semua perlakuannya melambangkan cinta. Dan itu yang paling diperlukan seorang isteri, cinta yang dizahirkan. Perlakuan paling romantis seorang suami, saat menyinsing lengan baju dan sama-sama melakukan kerja rumah. Saat itu seorang suami bukanlah merendahkan martabatnya, malah saat itu martabatnya terlihat lebih tinggi dan lebih macho. Saat suami, mengambil vacuum dan sama-sama mengemas rumah. Dialah yang terlihat sebagai lelaki terhebat abad ini.

Saat ini juga ummi tak perlu lagi rayu-rayuan saban hari, bila suami rela melepaskan peluang pekerjaan dan pengalaman kerja yang hebat-hebat lantaran ingin menyokong isteri yang sedang berhempas pulas dengan pengajian. Semuanya diturunkan peringkat, bila keluarga diutamakan. Ummi dapat baca bahasa cinta abah. InsyaAllah.

Bila kalian bersama dengan abah, saat yang indah seperti syurga yang melimpah yang ummi perhatikan.

Setiap soalan dijawab dengan tenang, setiap dahi pasti mendapat kucupan dan setiap tubuh kalian pasti dirangkul dan dipeluk kemas bila kalian perlukan dakapan. Setiap habis solat berjemaah, berebut-rebut ingin bersalam dan memeluk abah.

Ummi tak perlukan lagi lagu buat bukti cinta abah pada keluarga kita, pada ummi abah adalah imam yang terbaik pada makmumnya. Ummi sentiasa doakan kalian akan beroleh suami sebaik abah InsyaAllah. Dan Hafiy, semoga abah mendoakan Hafiy mendapat isteri seperti ummi, InsyaAllah, walau ummi tahu terlalu banyak ruang lagi yang perlu diperbaiki.

Saat bersama-sama berdua di dapur adalah saat yang paling berkualiti buat kami berdua. Banyak yang kami bincang kan dan banyak keputusan yang kami capai di dapur itu. Syukur ya Allah pada seorang ketua keluarga yang Engkau kurniakan buat kami. Alhamdulillah.

Sungguh tulisan ini sebuah penghargaan dari ummi buat abah kalian, bila kalian pandai menilai suatu hari nanti, ketahuilah dia sesungguhnya imam keluarga yang istimewa. Dan tulisan sebegini masih belum dapat menceritakan realiti istimewa dan berhemahnya imam keluarga kita ini. Semoga Allah melimpahkan rahmat dan keberkatan dalam hidup beliau selalu. Kita cinta beliau kerana Allah.

Terima kasih dan terima sayang, Zauj Kareem ku...... Alhamdulillah.. Syukur ya Allah

2 comments:

abwayman said...

Allahu Allah, sukanya baca niii...

iMaN NuR DiNa said...

Salam kak ati...lama x jenguk,dan bila jenguk baca entry ni mendayu2 hati minta dikurniakan Allah suami seperti ini.
Runtun hati jika diberi peluang menjadi isteri suatu hari nnt semoga menjd isteri umapama kak ati.Dina doakan kak ati sekeluarga sentiasa mendapat limpah kurnia drNya.Amin

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails