Thursday, 22 February 2018

Dramaummi: Hebatnya akhlak anak-anak KISAS


Assalamualaikum anak-anak cinta hati ummi,

Harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama. Pilihlah nama yang indah dan wangi ataupun nama yang kurang harum. Sepantasnya, ummi akan sentiasa memilih yang pertama. Dan yang pertama ini sangat berkait rapat dengan akhlak. Tinggallah budi dan akhlak yang indah buat memahat nama di lipatan sejarah hidup ini. Jadikan akhlak indah ini perkara yang biasa dalam hidup ini sehinggakan menjalankannya menjadi darah daging, tak terasa sedang menunjuk nunjuk akhlak yang baik itu, tak menjadi megah diri sebab terlalu biasa. Pastilah sampai terus ke hati penerima akhlak yang baik ini.
---------------------------------------------------------------------------
Beberapa hari sebelum mendaftar dibumi waqafan itu, kakak kelihatan seperti muram dan hanyut dalam lautan fikiran yang mungkin gelisah ataupun kegusaran yang mendalam. Sesekali pertanyaan ummi tentang perasaan kakak untuk sekali lagi menghuni asrama tidak kakak sahut dengan sepatah pun perkataan. Seringkali juga kakak tarik tangan ummi dan bawa kemas ke dada kakak sambil sesekali mencium tanpa sebutir kata keluar dari mulut kakak. Seringkali juga tubuh ummi yang jelas lebih rendah dari kakak ini kakak rangkul kemas dan ciuman hinggap di pipi. Sungguh sering sekali. Hanya doa yang ummi lantunkan saban waktu mengiringi kerisauan hati ummi melepaskan kakak juga.

Tiba 7/2/2018. Bersemangat sekali tok mak bersiap awal nak hantar kakak ke KISAS bersama-sama. Kakak masih kelihatan biasa. Sepanjang perjalanan yang hanya lebih kurang 40 minit dari rumah itu kakak banyak mendiamkan diri. Masih keliru dan bercelaru rasa ummi. Tak apalah kakak. Layanilah rasa hatimu anakku.

Sampai sahaja kita di depan pagar KISAS kelihatan sebarisan pelajar di kiri dan kanan jalan terus masuk ke parkir kereta. MasyaAllah terasa seperti tetamu kehormat datang bersambut. Anak-anak gadis dengan baju batik hijau dan tudung labuh, bening wajah mereka. Anak-anak Rijal tegap berbaju korporat. Ditunjuknya tempat untuk parkir kereta. Selesai meletakkan kereta, datang dua anak gadis berwajah mulus, bersih dengan tudung labuh dan lebar memperkenalkan diri sebagai CS (College Sister). Dua orang yang datang. Untuk menjadikan cerita lebih dramatik, Allah izin CS Humaira adalah anak saudara kepada Kawan baik Ummi, Cik La. Namanya Aisyah. Kakak Aisyah ini pernah juga tinggal di UK. Kita bertiga pernah ziarah keluarganya di Hull semasa ummi dan abah belajar di Bradford. Rupanya saling tak tumpah rupa umminya. Maka dengan pantas ummi dapat cam.


Aisyahlah yang membawa kami dari satu tempat ke satu tempat, dari permulaan proses mendaftar, ke dewan besar, selesai di situ, dibawanya kami ke urusan Koop. Tidak pernah pun kami ditinggalkan tak tahu haluan. Pertama kali dalam urusan yang baru, kami di santuni begini. Pastilah berbesar hati.



Selesai urusan pendaftaran, sampailah masa kami mengangkat barang-barang kakak untuk ke asrama. Sekali lagi CS ini iaitu Aisyah untuk kami bertungkus lumus membantu. Kelihatan di sana sini, pelajar2 seniors yang di panggil CS dan juga yang lain-lainnya dengan sukarela membantu mengangkat barang-barang adik-adik junior. Asrama Humaira di tingkat tiga, masyaAllah boleh tahan nak naik atas tu. Sampai sahaja di hadapan tangga bangunan asrama, beberapa orang lagi pelajar KISAS yang lain telah menawarkan bantuan. Hebat-hebat. Bila yang berat sama dipikul dan ringan sama dijinjing, semua perkara menjadi mudah. Inilah yang kita lalui hari ini.

Rumah Omar dan semua yang berkaitannya berwarna merah. Sekali lagi, kita dikejutkan dengan 'sweet gestures' kakak-kakak yang hebat di KISAS ini. Katil2 adik2 telah dipasangkan dengan cadar dan sarung bantal.



Buka sahaja almari baju, sekotak air telah ditinggalkan oleh kakak-kakak Omar dengan nota ringkas yang manis semanis budimu anak-anakku.
Tak habis di sini sahaja. Ummi akan sambung cerita lagi InsyaAllah.
___________________________________________________________________________

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang hendak kamu dustakan?


copyright:

~Melatiblossoms~

Thursday, 15 February 2018

Dramaummi: Humaira melangkah ke bumi Waqafan, pipit akan menjadi helang InsyaAllah


Anak pertama adalah guru segala hal yang baru buat kami ibubapa muda ketika itu. Banyak percubaan yang cuba diterapkan dari teori-teori yang kami baca, bahkan tradisional ‘upbringing’ metod yang diturunkan oleh ibubapa juga kami cuba. Percubaan semuanya.
Alhamdulillah, dengan izin Allah dan bantuan sistem sokongan yang kuat sepanjang membesarkan dan mendidik Humaira. Masa meningkat ke awal remaja, Allah izin kami dapat mendidik Humaira di UK. Di sana potensi kakak begitu banyak menyerlah, dengan menjadi Student Reprensentative seawal usia 8 tahun, membolehkan kakak bermesyuarat dengan Local Council of Leeds (mungkin macam mini parlimen di Malaysia kot ya). Membawa watak sebagai Dorothy in wizard of Oz play di sekolah setelah beberapa watak kecil dalam pelbagai plays sebelum itu, sangat banyak mempengaruhi keyakinan diri kakak.
Pulang ke Malaysia dengan pelbagai pengalaman yang kakak timba di UK. Sebahagian besar hidup kakak ketika itu adalah di negara orang, ummi nampak banyak menyumbang kepada pola kakak berfikir dan melihat sudut pandang sesuatu perkara. Ummi bahagia. Hidup diperantauan tanpa keluarga terdekat, menjadikan kakak tersangat ‘attached’ dengan kami.
2 tahun disekolah rendah di Malaysia, darjah 5 dan 6, dengan muallim dan muallimah yang hebat, sistem biah solehah yang diterapkan disekolah musleh di Sek. Ren Islam Hira, Kakak semakin matang dalam berfikir dan membuat keputusan. Akhlak kakak di rumah semakin ummi dan abah syukuri. Anak yang taat dan banyak membantu ummi dan abah dalam segala hal. UPSR yang di hadamkan hanya selama 2 tahun, adalah sesuatu yang mengejutkan ummi abah.
Melangkah ke sekolah menengah, dengan yakin ummi dan abah hampir pasti kakak sangat sesuai dengan sekolah berasrama yang kita sama-sama pilih. Rupanya percaturan kali ini tidak tepat. Rupanya disebalik segala kekuatan dan kematangan yang kakak tunjukkan, kakak masih anak kecil yang belum puas berada dibawah naungan dan hangatnya pelukan ummi setiap malam. Tingkatan 1 yang penuh airmata.
Tingkatan 2 kita sama-sama membuat keputusan untuk kakak kembali ke rumah dan bersekolah di KD10. Rupanya hikmah yang lebih luas yang Allah aturkan. Dengan hadirnya Hamzah dalam keluarga kita, kakak lah yang paling banyak membantu ummi dan abah. Kakaklah yang banyak menjaga dan melayan Hamzah. Tangan kanan ummi dan abah. Dari segi pelajaran ummi tidak risau kerana kakak sangat berdisiplin dalam belajar.
Alhamdulillah, anak taat dan solehah ini Allah izin terus membanggakan ummi abah dengan cemerlangnya akhlak dan pelajaran. Panjang perbualan kita setiap malam, panjang motivasi tanpa berat sebelah abah juga setiap masa dalam merangka plan kakak untuk tingkatan 4. Kita sama-sama mengisi borang MRSM, dan kakak sendiri mengisi borang SBP dengan memilih KISAS. Kata kakak cuba saja, sebab kakak tak yakin KISAS boleh dapat. Dan MRSM kakak tak berapa favour sebab tak ada Bahasa Arab.
Panggilan untuk ujian kemasukan, mengundang airmata dalam erti pelbagai kata kakak. Ummi dan abah nasihatkan, hanya hadir jika kakak betul-betul mahu, kalau tidak, biarlah tempat itu di isi oleh sahabat2 yang sangat mahu. Selepas Panjang doa dan istikharah mungkin, kakak memilih untuk hadir. Pesan ummi abah, kami tiada quota pengetua atau apa-apa kaitan dengan SBP sebelum ini, jangan megharap terlalu tinggi. Allah izin dan pilihan Allah buat kakak, KISAS menerima kakak sebagai pelajarnya. Kali ini pastilah banyak kakak mengadu dan memohon dari Allah dalam membuat keputusan. Ummi dan abah hanya mampu menambah doa dan harapan. Sambil menyediakan jaring jika ‘fallback’ perasaan kakak berlaku.
7/2/18 tarikh keramat kakak bermula kembali sebagai pelajar asrama, kali ini di KISAS, sekolah idaman terlalu ramai pelajar di Malaysia. Semoga Allah izin kakak menadah ilmu dari muallim dan muallimah yang hebat di sini. Di linkungi biah solehah. Di dampingi oleh seniors yang juga berakhlak cemerlang (satu entry lain ni) InsyaAllah.
Ummi lepaskan ikatan perasaan yang tersimpul ketat antara kita, namun ummi sentiasa tahu, akar kakak tetap kukuh mencengkam asas keluarga kita. Kata orang sekali anak keluar rumah untuk belajar, anak itu akan terus keluar dan keluar. Merantaulah dan jadilah seperti air yang mengalir, bau juga tak terperangkap.

Owh Well, #dramaummi as always. 
This is my anekdot for your memory my dear. Berbagai #pesanummi untuk my #melatiblossoms

Thursday, 1 February 2018

Kanvas Auroraku



Mata kenangan melirik lukisan sanubari,
Percikan warna abstrak,
Kanvas kehidupan ku teliti,
Terlukis indah aurora menari di langit utara,
Secantik budimu tuan,

Ku kejar maafmu,
Pada secarik tinta hitam terpalit kanvas,
Memudar indahnya tarian aurora,
Tinta hitam kata,
ayunan nafsu bicara,
Berbekam di putihnya hati,
Lukisan hidupmu tuan,
Pada duduk darjat yang tinggi,

Ku kejar maafmu,
Dengan seberkas air jernih,
Buat memadam berkas hitam,
Pada kanvas yang indah,
Darjat yang tinggi,
Kembali,
Tidak berbekas,
Aurora menari lagi,
Hingga kelangit Ilahi,
Bertemu disyurgawi,

Padamu,
Aku kembali bidadari.

Yang Benar
Melatiblossom

Thursday, 14 December 2017

Sanah Helwah buah hati ummi dan abah tersayang - 220604 - 220615


Assalamualaikum w.b.t anak gadis ummi dan abah tercinta, Hasya Amalin Hizamel,

Sanah Helwah yang ke -11 buat sayang ummi, abah, kakak dan adik-adik ini. Hari lahir sayang tahun ini jatuh pada bulan Ramadhan tercinta. Dengan ummi yang sarat, tahun ini hanya sambutan doa kecil-kecilan yang kita raikan sempena hari lahir Hasya tahun ini.

Anak ummi ini, kakak yang solehah, selalu melantunkan hafazhan ayat-ayat Al-Quran buat adik di dalam rahim ummi. Alhamdulillah dengan hafazhan juzuk 30 dan surah-surah pilihan yang Allah izinkan Hasya menghafalnya, menjadi modal bicara dengan baby didalam perut.

Geli hati ummi dan abah melihat betapa Hasya teruja saat merasakan gerakan adik didalam perut, pesan Hasya, setiap adik bergerak mesti bagitahu Hasya. Dengan usia meningkat remaja sekarang, kakak dan Hasya banyak membantu ummi dan abah menyelesaikan kerja dirumah, urusan kain baju yang perlu dibasuh, disidai dikemaskan Hasya dan kakak adalah pro. Dengan kakak di asrama sekarang, Hasyalah yang menguruskan seterika baju sekolah dan urusan adik Hafiy setiap pagi. Semoga Allah membalas taatmu anakku dengan pahala dan kebaikan berterusan hingga syurgaNya.  Sekarang kalian berdua gigih belajar memasak dengan ummi. Pro dalam masak nasi dan nasi goreng. Anak yang taat buat ummi abah, bersyukurnya kami pada Allah yang Maha Esa, semoga Allah terus menuntun hati Hasya menjadi muslimah solehah wa musleh InsyaAllah.

Sepulangnya dari United Kingdom, Hasya terus meneruskan kecemerlangan dalam pelajaran dan kokurikulum. Alhamdulillah. Sudah lama ummi tak update cerita Hasya, Kakak dan Adik di blog kita ini buat kenangan kalian di kemudian hari.

Hasya ku sayang,
Syukur ummi dan abah panjatkan, Hasya memperolehi naib juara dalam tilawah Al-Quran dan naib juara untuk Choral Speaking tahun lepas dipertandingan antara sekolah Agama Swasta, Tahun ini Alhamdulillah, juara untuk single badminton dipertandingan antara sekolah agama swasta. Penghafaz harapan dan terbaik untuk kem hafazan bersanad hujung tahun lepas. Teruskan kecemerlanganmu anakku dan panjatkanlah sepenuh kesyukuran pada yang punya kesemua kecemerlangan itu, Rabbul Izzati. Semoga terus menjadi inspirasi buat adik-adik nanti InsyaAllah,

Hasya kecintaan ummi dan abah,
Kecemerlangan dalam pelajaran juga membanggakan ummi dan abah Alhamdulillah, tidak sukar dalam membantu Hasya bersedia, anak gadis ummi penuh dengan semangat dan pandai berdikari dalam persediaan peperiksaan. Sumber ispirasi adik untuk menjejaki kakak Hasya mengambil hadiah setiap tahun Alhamdulillah. Hasya, jadilah anak yang bersyukur, masih ummi ingat, masa di tahun 3, bila Hasya mendapat 100 untuk matapelajaran Tajwid, Hasya terus sujud syukur atas nikmat itu. terkejut ummi, sebab ummi tak pernah dedahkan Hasya dengan sujud syukur. Rupanya, ini hasil didikan muallim dan muallimah di sekolah Hasya. Alhamdulillah. Sungguh, semua kejayaan itu milik Allah jualah. dan kepada sesiapa yang Dia kehendaki. akan dikurniakan, dan begitu sebaliknya. Jadilah hamba Allah yang solehah dan taat. Ummi doakan cita-cita Hasya menjadi doktor yang hafizah tercapai InsyaAllah.

Hasya Amalin Hizamel,

My little lady,
grow graciously,
with Iman in your heart,
life can never be so hard,
with taqwa in your akhlak,
life will always be colourful,
with ikhlas in your deed,
the highest Jannah you can reach.

My little lady,
grow graciously,
with Iman as your cloths,
life can always be so smooth.

My little lady,
the elders are here to be respected,
the youngsters are here to be loved,
true friends are here to be treasured,
Mom and Dad are here to be referred,

P/S: Kiriman lewat. hanya selepas lebih dua tahun, Ummi tulis ini pada 2015. Ntah kenapa baru Allah izinkan pos sekarang




Thursday, 26 May 2016

Memori Hati - 15 tahun untaian manik syurgawi milik kita



الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ

Segala puji hanyalah selayaknya buatMU ya Allah. Tiada daya dan upaya kami melainkan dengan tuntunanMU ya Rabbi.

Syukur ya Allah, tepat hari ini, 15 tahun menjadi suri di hati abang,
15 tahun menikmati untaian manik syurgawi,
15 tahun merungkai maknawi syurga duniawi,
15 tahun mahar berganti tangan,
15 tahun menghalalkan yang haram
dan terus menenun pahala InsyaAllah



Kita ambil kanvas putih 15 tahun lalu
Kita calit warna-warna
Abang gariskan pelangi 
dan Ati tiupkan debu gemerlapan
Ati lorek tak sempurna
Abang tampal dengan kemilau neon
Saling melengkapi.
Dengan izin Ilahi



Kita ambil bongkah kayu,
15 tahun dulu
kita ukir semahu,
Terasnya tetap berpegang tali Ilahi,
Kita tebuk sana sini
Dengan harap bukan ilusi,
Bahagianya seperti mimpi,
Rupanya ini realiti. 

Terima kasih sayang,
15 tahun yang membahagiakan,
terus mendoakan 15 tahun lagi, 15 tahun lagi, 15 tahun lagi, dan terus ke syurga.
Semoga Allah redha dengan nukleas kecil kita ini,
Semoga Allah membangkitkan pejuang-pejuangNya dari tulang2 sulbi kita,
Semoga Allah Rahmati dengan syurga.

Aameeen

http://melatiblossoms.blogspot.my/2012/05/11-tahun-mengukir-bahagia-syurgawi.html
http://melatiblossoms.blogspot.my/2011/05/memori-hati-10-tahun-alam-nyata-yang.html
http://melatiblossoms.blogspot.my/2010/05/memori-hati-selamat-ulangtahun-baitul.html
 
 

Wednesday, 1 April 2015

Usia remajamu sayangku ~ 1/4/2015



Assalamualaikum cinta hati ummi dan abah,

Hari ini tepat 7.20 pagi, talian telefon berdering, anakanda mengirim rindu dikejauhan pada hari lahirmu.

Anakanda,
Menginjak remaja hari ini,
13 tahun usiamu yang membanggakan ummi dan abah,
Taatnya anakanda penuh dengan redha ummi abah,
Semakin pintar menilai dunia, InsyaAllah.
13 tahun usiamu penuh dengan warna indah,
Warna-warna itulah anakanda hamparkan buat ummi dan abah,
Tabah dan sabar melalui usiamu,
Remaja di dua benua, tidak mudah,
Namun anakanda lapangkan sayap hatimu dengan penuh jaya.
Seperti ikan dilaut, pengalaman di benua ratu, tidak memasinkan anakanda dengan budaya mereka.
Terima kasih anakanda telah belajar bersungguh-sungguh memahami agama Allah dan ilmu Allah didunia ini. Semoga diberikan kefahaman yang baik buat anakanda.

Anakanda,
Selamat ulangtahun yang ke-13,
Mudah mengandungkanmu,
tidak payah melahirkanmu,
indah pula membesarkanmu,

Anakanda,
Ummi dan abah doakan
Umur yang panjang, penuh keberkatan,
Iman yang meningkat, penuh dengan soleh wa musleh,
Tubuh badan yang sihat, penuh dengan amal ibadah kepadaNya,
Akal yang sihat, penuh dengan ilham yang baik dari Allah,
Jiwa yang kental, penuh kelembutan seorang gadis,
Hati yang sentiasa penuh dengan zikrulllah,
Mata yang memandangkan kebaikan pada semua.
Manusia yang berguna buat ummah InsyaAllah.

Ummi dan abah doakan semua doa-doa anakanda dimakbulkan Allah.
Selamat Hari Lahir Anakanada Humaira Ardini Binti Hizamel yang ke-13 tahun.
Salam penuh kasih sayang tak terluahkan dari ummi dan abah serta adik-adik.


Monday, 3 February 2014

Monolog kosong



Perlukah pada sebuah kembara?
untuk pena menari kembali,
Perlukan pada sebuah bicara?
untuk ketukan papan kekunci,
Perlukan pada sebuah lantai baca?
untuk puitis kembali menari.

Tarian abjad menghuni benak,
Tarian abjad menghuni otak,
Rantaian kata menghimpit, sesak,
Rantaian kata menghimpit, senak.

Kasihan
masa yang emas itu cemburu,
masa yang berlian itu pergi meluru,
masa yang intan itu tak mahu tunggu,

Tunduk
sepi yang tinggal,
ruang yang kosong,
pena yang kaku,
kertas yang melayang.

Titik
mula kan datang,
warna kan indah,
pelangi kan cerah,
hati kan berbunga.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails