Friday, 18 December 2009

Blossoms Memory - Maal Hijrah yang indah.....



Maal Hijrah 1431 disambut dengan kesedaran bahawa diri ini sepenuhnya milik Allah. Terlalu banyak bukti kekuasaan Allah yang tiada taranya berlaku dalam hidup kita. Rahmat Allah juga tidak terhitung. Jutaan syukur dipanjatkan, diberikan umur untuk menyambut dan beribadah di tahun baru. Kesedaran juga bahawa diri kita ini diciptakan semata-mata untuk beribadat kepada Allah. 'Abdullah'.

Leeds juga menyaksikan tumpahan rahmat salji yang menggembirakan hati-hati yang menanti penuh sabar dalam getaran kesejukan yang selalunya datang dulu sebelum salju.

Berjalan pulang bersama abah semalam, dengan tangan yang kemerahan dan muka yang terasa tebal dek penangan sejuk yang hebat, rupanya berbekal rahmat yang akan datang. Menjelang maghrib hujung tahun 1430 Hijrah, salji turun. Bertambah lebat selepas maghrib. Bermulalah tahun baru 1431 Hijrah. Semoga kita diberi kesempatan untuk bernafas dibumi Allah sepanjang tahun ini dan dengan penuh hati yang sedar bahawa, hidup, tarikan nafas, kelipan mata dan degupan jantung ini semata-mata untuk mencari keredhaan Allah. Memperhambakan diri kepadaNya yang Esa. Bila tiba masa kita dijemputNya, semoga kita dijemput dalam diri penuh sedar bahawa mati itu juga kerana Allah.

perkongsian tentang 10 Muharam boleh di lihat di link ini
http://ummammar.wordpress.com/
Anak-anak, cukup gembira dapat merasai musim salji kali ini. Gambar-gambar sebagai kenangan sebelum kaki melangkah ke sekolah.









Tuesday, 15 December 2009

Memori Berjuang - Ingatan dalam sedar

Bila baca entri ini dilaman http://halwahati.wordpress.com/2009/12/10/ingat/, terasa diri bagai terpanggil-panggil untuk berkongsi bersama, peringatan untuk diri sendiri ini.

Dibaca lagi tersuluh diri,
Diseru hati, mencermin diri,

Ternampakkah wajah sendiri dicermin sanubari,

Ya Allah,

Hanya Engkau yang berhaq memelihara hati-hati kami ini,

Jadikanlah amalan kami dari segenap sudut ini hanyalah berpaksikan Mu ya Allah,

Hanya kembali kepada Engkaulah tujuan hidup kami ini Ya Allah,

Hanya kepada Engkaulah selayaknya semua pujian di atas dunia ini,

Semoga insan(yang selalu terlupa) akan selalu diingatkan oleh hati-hati lain yang sedar,

Aameeen.

(perkongsian dibawah adalah disalin dari http://halwahati.wordpress.com/2009/12/10/ingat/)

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Jaga-jaga dari takabbur dan takjub dengan kerja, cara kerja dan hasil kerja kita. Hasil adalah dari Allah – bukan hasil tangan kita, walaupun kelihatan seolah hasil kejayaan adalah dari kerja kita.

.

Syaitan akan datang untuk merosakkan amal kita. Jika ia tidak berjaya menghentikan kita dari beramal, ia akan datang untuk merosakkan pahala amal kita. Kita cubalah yang terbaik. Kita mungkin dapat menyusuri jalan yang baik, tapi mungkin saja akhirnya kita tetap tidak mendapat pahala yang terbaik ! Kerana semasa kita melihat hasil dari kerja tangan kita, kita mula merasai ‘kita adalah terbaik’. Mata mula tertutup untuk melihat hasil kerja orang lain. Betapa mudah syaitan menyia-nyiakan pahala amalan kita!

.

“Al-Kibr adalah menolak kebenaran dan kamu memandang rendah orang lain.” (maksud Hadis Sahih)
Betapa banyak orang yang hasil kerja tangan mereka kurang ‘menjadi’, tapi mereka mendapat pahala yang lebih banyak dari kita kerana keikhlasan mereka dan rasa tunduk tawadhu’ mereka terhadap lemahnya diri mereka. Mereka merasa belum mencapai lagi tahap yang dicapai oleh orang lain yang nampak hebat.

.

Di mana pula tahap kita? Berjaya mendidik dan mentarbiyyah ramai manusia, tajmik yang berjaya? Tapi pada masa yang sama apakah kita merasa ‘kitalah yang terbaik’? Pandangan kita terhadap diri kita bahawa ‘kita adalah terbaik’, itulah tanda bahawa kita ini sebenarnya sama sekali ‘tidak terbaik’ pun, walaupun amalan kita memberikan hasil yang baik.

.

Jadi …
Jaga-jaga! Jangan sampai pahala kita tidak sepadan dengan hasil tajmik, penat dakwah dan tarbiyyah yang telah kita lakukan. Pahala menjadi kecil atau langsung hilang sedangkan kita sepatutnya berhak mendapat pahala terbaik - hanya kerana pandangan kita terhadap hebat diri kita, dan tidak hebatnya orang lain.

.

Seruan ini bukan untuk mengajak kita semua mengurangkan kerja dakwah yang kita lakukan, tapi untuk membersihkan kita dari penyelewengan yang mungkin berlaku ketika kita gembira melihat hasil. Ayuh maju lebih kuat dan gigih bekerja untuk Allah… dan lebih berjaga-jaga dengan diri yang sentiasa diintai oleh syaitan di dalam urat-urat diri kita.

Peringatan untuk diri sendiri sebelum orang lain !

(sumber: www.muntalaq.wordpress.com)

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Thursday, 10 December 2009

Blossoms Memory - Indahnya idola........


Hafiy, anak lelaki ummi abah satu-satunya buat masa ini. Lasaknya selayak anak lelaki orang lain juga. Kasihan kakak-kakak yang selalu dipaksa menjadi kawan selakonan (Power Rangers ceritanya). Selalu dipaksa bermain lawan-lawan. Paling kerap menangis kerana paksaan itu adalah kakak Hasya. Mulut ummi abah penat melarang, bercerita dan cuba mengalih perhatian pada yang lain, lakonan power rangers juga yang lekat di ingatan. Sabarlah kakak-kakak. InsyaAllah adik Hafiy akan membesar dan semoga dia tidak lagi buat kakak-kakak sebagai'sparing partner' lagi ok. Doa ya. Ummi dan abah juga akan berusaha.

Hari ini, abah merancang untuk membawa Hafiy ke klinik, dah beberapa malam Hafiy demam dan batuk dengan kuat. Penangan musim sejuk kali ini.

"Abah, Hafiy nak pakai watch (jam tangan) macam abah, mana watch Hafiy yang macam abah," pinta Hafiy semasa bersiap-siap untuk ke klinik. Puas lah abah mencari di antara mainan-mainannya. Alhamdulillah abah jumpa.

"Abah, Hafiy nak pakai spek macam abah," permintaan seterusnya. Aduh mana nak cari kacamata pula nie?

"Hafiy tak dak spek mata." Kata abah.

"Hafiy nak spek mata hitamlah," Aduhai punya nak ikut macam abah sampai sanggup nak pakai kacamata hitam nak pergi jumpa doktor, dimusim sejuk yang suram ni. Hafiy, Hafiy.

Begitulah Hafiy sentiasa nak ikut macam abah, pakai topi macam abah, pakai ketayap macam abah, pakai baju melayu macam abah. Diumur 3 tahun, abahlah insan yang menjadi ikutan Hafiy. Bila tengok anak mengamuk terkenang pula, macam ini jugalah agaknya kita semasa umur sebaya mereka. Idola luar sedar.

Pasti fitrah anak-anak kebanyakannya begitu menyanjungi ibubapa mereka. Saat-saat yang perlu kita corakkan dengan contoh terbaik. Anak-anak diumur ini memandang ibubapa mereka sebagai idola paling sesuai untuk diikuti.

Anak, begitulah cerita kalian disaat ini, ummi dan abah berharap semoga Allah bukakan jalan dan kurniakan ilham buat ummi dan abah untuk menjadi contoh tauladan yang terbaik buat anak-anak. Ingatlah, jika diizinkan Allah, akan tiba saat kalian pula yang menjadi ikutan anak-anak. Tika itu anak, berdoalah dan berusahalah untuk menjadi idola ideal buat pewaris kalian.

----------------------------------------------------------------------------------------------------
"Ummi, I want to wear tudung to school, I want to wear tudung now, like you," suara kakak memecahkan pagi dua hari lepas. Dan dua hari juga lah kakak sudah memakai tudung. Semoga Allah mengurniakan istiqamah dan ilham memahami hakikat memakai tudung itu. Ummi pasti akan bersedia untuk selalu bercerita tentang itu. Indahnya menjadi idola anak-anak........................


Tuesday, 8 December 2009

Blossoms Memory - Air melimpah ke daratan

Global Warming........................................
" Cuba tengok the ice in the north pole are melting before it's time." Abah memulakan bual dengan Humaira yang sedang berlingkar di bawah 'duvet' untuk tidur.

"Why?" tanya Humaira.

"sebab global warminglah kakak". Jawab abah. Sungguh ilmiah perbicangan abah dan anak malam ni. Ummi memasang telinga dan bersedia untuk menyampuk. Hasya dan Hafiy sudah lena dibuai mimpi indah bertemu putera puteri bermata jeli. (mungkin)

"Global warming tu bila dunia ni jadi lebih panas dari sepatutnya, sebab manusia membazir guna elektrik, manusia membazir guna petrol, manusia menggunakan gas tak sepatutnya." terang abah lagi. Aduh, fahamkah anakku? soalan berlingkar dikepala ummi.

"oooooo... kita tak boleh membazirlah." faham agaknya kakak ni.

"What happen when the ice melting?" Tanya kakak lagi, sambil terus menonton dokumentari di kaca TV.

"Selalulah jadi bencana alam, macam banjir, macam gempa bumi." Jawab abah

"Why?" tanya kakak lagi.

"Because, you imagine, if the ice melting, there will be more water in the sea, imagine like the swimming pool, if there more water added in the swimming pool, dia akan melimpah keluarkan kakak?" terang abah sambil membuat analogi dengan swimming pool. Mungkin itulah idea paling ringkas untuk memahamkan anak sekecil 7 tahun ini.

"Jadi, air naik atas ground kita dan banjir yek abah?" hipotesis kakak.

"ye..." Cerita abah dengan puteri kecilnya tentang global warming :):)
-------------------------------------------------------------------------------------

Malam indah yang meleraikan sengal dibahu ummi yang bertungkus lumus di makmal hari ini.



(kredit sumber)


Monday, 7 December 2009

Blossoms Memory - Ummi, pahala tu hadiah ya...


Malam yang indah, malam yang membungakan kasih sayang. Malam ini malam yang hati tenang merekahkan merah delima memancar sinar bahagia. Anak-anak dalam pelukan, hangat terasa pada kedinginan malam-malam dimusim salju. Berebut-rebut anak-anak ingin berada dipelukan hangat ummi mereka. Indah, bahagia selembut bayu membuai lembut naluri keibuan malam itu.

"Malam ni kita sambung cerita nabi Adam ya..?" ummi meneka hati anak-anak yang selalu dahagakan cerita-cerita indah utusan-utusan Allah.

"Yeaahhh... nak .. nak", semakin rapat anak-anak menyelusup masuk ke selimut dan berbungkus bersama ummi.

"Iblis tak nak sembah memberi hormat buat nabi Adam, sebab iblis rasa dia lebih mulia dari nabi Adam." sambung ummi pada kisah yang tertinggal malam sebelumnya. Dan bertalu-talu jua soalan datang dari anak-anak malam itu. Ummi cuba leraikan persoalan satu persatu.

"Allah marah dengan iblis yang sombong, jadi Iblis dimasukkan ke dalam neraka, sebab iblis tak mahu dengar cakap Allah, iblis lawan cakap Allah." terang ummi, cuba membawa cerita dengan bahasa santai yang lebih anak-anak fahami.

"Jadi, iblis duduk neraka selama-lamanya?" tanya Hasya

"Ya, selama-lamanya, sebab iblis tak nak dengar cakap Allah. Tapi sebelum tu iblis bagitau dia nak pujuk rayu semua manusia supaya ikut dia masuk neraka" Cerita ummi pula.

"Tapi, manusia yang beriman dan mengikut perintah Allah, tak lawan Allah's rule takkan dapat iblis rayu sampai masuk neraka," jawab ummi.

Tiba-tiba terdengar esakan Hasya.

"Hasya tak nak masuk neraka selama-lamanya". tangis Hasya.

"Sayang, neraka untuk orang yang berdosa, yang ikut cakap iblis dan syaitan, yang lawan cakap Allah. Hasya lawan tak cakap Allah?" terang ummi. Hasya geleng kepala.

"Kalau kita kadang-kadang ter buat dosa, ter dengar cakap syaitan, kita minta ampun dengan Allah terus kan, sebab tu kalau lepas solat kita kena mintak doa, minta Allah ampunkan dosa kita, dosa yang kita sedar, dosa yang kita tak sedar kita lakukan. Supaya moga-moga Allah ampun kan dan kita tak masuk neraka, kita masuk syurga, kan" panjang terang ummi, moga fahamlah wahai anak. Hati kecil yang sangat mudah tersentuh.

"Ummi, hasya nak solat selalu, hasya nak buat pahala banyak, Hasya tak nak masuk neraka, Hasya nak masuk syurga, masuk syurga tu hadiah untuk pahala kita kan?" Tanya Hasya.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------

Buat baik dapat pahala. Buat jahat dapat dosa.

Pemahaman anak-anak yang cukup ringkas dan paling tepat sebenarnya. 'What you give you get back'. Tercari-cari sendiri, dimanakah perginya pemahaman tentang firman Allah, tidakkah kita ini diciptakan Allah untuk beribadah kepada Allah?.

Beribadah khusus yang diwajibkan keatas kita oleh Allah dan ibadah am kepada Allah dengan penuh keikhlasan dalam konteks melakukan perkara-perkara baik yang disukai Allah. Seboleh mungkin menuruti sunnahnya rasulullah.

Tahu diri ini diciptakan oleh Zat yang maha agung untuk beribadah, mengutip Ar Rahman nya Allah buat bekal perjalanan ke negara yang abadi.

Bukanlah dengan banyaknya amal ibadat penentu syurga kita disana wahai anak, amal ibadat yang dilapik riak, layaknya murka Allah jua. Syurga itu nanti tidak lain dan tidak bukan dengan rahmat Allah dan kasih sayangnya jualah yang bakal membolehkan kita menghidu harumannya. Beribadat, mengutip rahmat Allah.

Buat baik dengan makhluk Allah, rahmat Allah bakal melimpah ruah. Sesuatu yang tidak seorang pun manusia yang mampu menyangkal penaklukan mantik yang ringkas ini. Tapi hati keras orang dewasa ini macam sukar untuk membolehkan akal menghadam persamaan ringkas itu.

Serah pada anak-anak kita, simpulannya ringkas tapi mengena, buat baik dapat pahala, Allah sayang. Buat jahat, dapat dosa, Allah tak sayang.

Susah sungguh mata hati mengira pahala yang bakal Allah limpahkan melalui Ar-RahmanNya dengan berbakti sesama manusia. Hendak dihamparkan jugakkah dengan imbalan fizikal yang duniawi, kerna sukar sekali mata akal mencerna tentang makna pahala itu sendiri. Selalu tertanya "Apa yang aku lakukan ini, bukan membawa untung padaku, mereka saja yang untung, yang aku dapat penat sahaja." pernahkah kita disituasi ini? Serahkan sahaja hitung hisabnya pada dacing Allah yang Maha Adil dan Maha bijaksana. Bukankah sedari kecil kita di ajar, kali-kali ringkas 'Buat baik dapat pahala, Allah sayang. Buat jahat, dapat dosa, Allah tak sayang'.

Mungkinkah jua semakin usia menginjak senja, mata hati semakin rabun, serabun mata di wajah? Sudah semakin kabur tentang pengertian dosa pahalanya, hanya sesuatu yang terzahir sahaja disangka ada, sedang itu hanyalah fatamorgana dunia. Kemudian nilaikan dengan mata hati yang berkanta, adakah yang terzahir itu bakal menambah berat perhitungan di alam kekal? Jika ia, beruntunglah, jika tidak janganlah itu menjadi pilihan.
---------------------------------------------------------------------------------------------------

Anak, ummi bercerita pada pandangan seorang ummi yang masih belajar mengenal ilmu Allah yang luas ini. Ummi akan terus mengutip ilmu Allah ini dan kita kongsi bersama. Bila akalmu bisa mengenal makna bahasa, dalamilah anak, bait bait kata ummi yang tak seberapa.

Hanya rahmat Allah yang membawa kita ke syurga InsyaAllah...... berusahalah memenangi rahmat Allah, beribadahlah.


Wednesday, 2 December 2009

Memori Berjuang - Hati yang merintih.....


Ilmu Mu Allah luas tiada sempadan,
Cuba kami gapai,
Cuba kami sentuh...
Akal tak sampai...
diri bagaikan terjatuh..

Kami Mohon ya Allah...
Bukalah hijab yang merentang di mata hati...
Agar dapat kami kecapi nikmat mencintai ilmu ini...
Agar dapat kami rasai lembutnya selimut rahmatMu..

Kami mohon ya Allah..
Tabahkanlah hati menempuh dugaan Mu ya Allah..
Terlalu sedikit kami bersyukur rupanya ya Allah...
Terlalu sedikit kami berterima kasih ya Allah....
Tapi terus-terusan kami meminta ya Allah....
Kerana ..
Tiada daya dan upaya kami ya Allah melainkan dengan pertolongan mu ya Allah.....

Nikmat yang Kau limpahkan.... tiada satu pun yang ingin kami dustakan...
Nikmat yang Kau taburi.... tiada nilaian kata kesyukuran yang dapat menggambarkan...

Kami mohon lagi ya Allah....
Kerana ilmu Mu melangit tinggi...
Setapak pun belum kami mampu daki....
Ilmu Mu seluas lautan....
Sehasta pun belum kami renangi...

Sabarlah wahai hati-hati ini...
Saat hati memerlukan.. Allah yang kau cari...
Bila ketenangan melimpah...
Dimanakah kata syukurmu hati...?
Ingatlah... manusia itu diuji jua dengan ketenangan....
Saat hati terdesak.... Allah yang kau cari...
Bila doamu lambat Allah kabulkan di dunia...
Kepada Allah engkau ingkar kembali wahai hati...
Ingatlah... manusia itu jua diuji dengan kesusahan....
Susah, senang, gembira, sedih, ketawa dan tangis .. adalah bentuk-bentuk ujian dari Allah...
Untuk hati yang sentiasa mengingati Allah....

Ya Allah, kami serahkan hati-hati kami ini untuk kau pelihara..
Susah, senang, gembira, sedih, ketawa dan tangis hanya untuk mengingati mu ya Allah....
Lapangkan jalan fisabilillah kami ini ya Allah...
Izinkan kami merasai nikmat memahami sedikit dari ilmuMu ya Allah...
Terima Kasih Allah....

Monday, 30 November 2009

Blossoms Memory - Anak :Kasih yang tak bertepi.......


Ya Allah, sejahterakanlah pengunjung blog ini dengan rahmatmu dan siramilah hidup mereka dengan barokahMu ya Allah,

Humaira dengan Hasya sungguh-sungguh teruja untuk menulis kembali di blog mereka. Alhamdulillah, semoga mereka istiqamah. Harapan ummi dan abah, semoga dengan berlatih menulis sebegitu akan menajamkan lagi pemikiran dan akan melatih mereka untuk menyusun ayat dan ejaan mereka. Biar pendek-pendek entrinya tapi ada saja perkataan baru yang mereka belajar.

Humaira, diusia 7 tahun dan berada di tahun 3 disini Alhamdulillah sudah banyak penguasaan 'vocabulary'nya dan ayat-ayatnya juga sudah cantik disusun. Cuma nahunya saja perlu diperhatikan, 'present tense'nya, 'past tense'nya. Kalau bab berkomunikasi memang hebat anak-anak disini, kritis juga pemikiran, keyakinan diri yang tinggi, bila didengar-dengar perbualan mereka, rupanya grammarnya tunggang langgang, :):):). Semoga Allah kurniakan istiqamah dalam menulis ya bunayati.

Minggu Festival di Quarry Mount Primary school. Humaira dan dua lagi rakannya dipilih untuk membaca tentang Guru Nanak. Pengasas Sikhism. Hati ummi abah kembang penuh terasa, mendengar permata hati berbicara penuh semangat sebagai 'narator' tentang cerita guru nanak, sambil sebahagian kawan-kawan melakonkan seperti pentomim. Macam comparative religion study. Terdetik di hati tentang bagaimana penerimaan anak-anak tentang kepelbagaian agama yang mereka belajar. Nampaknya kena cepat latih tubi bercerita tentang kehebatan Islam dan ketauhidan kepada Allah s.wt.

"Yang, abang pulak yang nervous tadi waktu Humaira nak baca tentang cerita Guru Nanak tu, lagi-lagi bila abang tengok teks yang Humaira pegang tu panjang jugak." komen abah waktu ummi dan abah berjalan semula ke universiti.

"Kelakar lah abang ni, " sambil ummi ketawa kecil. Yang sebenarnya ummi juga berperasaan yang sama. Jangan marah ya Habibi...

Cuma terkilan, kami ibubapa tidak dibenarkan merakam semua persembahan anak-anak, kerana ada isu tentang 'pictures security' di UK ini. Akan ummi rakam dalam kotak memori. Semoga kakak terus berjaya ya Humaira.

Hasya dan kawan-kawannya pula menyanyi berkenaan dengan musim menuai 'harvest season' persembahan ini digabung, tahun 1 dan tahun 2. Ummi boleh nampak Hasya masih malu-malu, ummi tetap bangga dengan Hasya, kali ini Hasya menyanyi dengan suara yang ummi boleh dengar dan dapat pula ummi dan abah cam. Balik nanti Hasya nyanyi untuk ummi lagi ya. Minggu ini Hasya begitu obses untuk membaca buku. Setiap hari pasti ada buku yang dibawa dan minta perhatian ummi atau abah untuk mendengar bacaannya. Alhamdulillah, Hasya dah boleh membaca kebanyakan ayat-ayat panjang dalam bahasa Inggeris. Teruskan membaca ya sayang.

Hafiy Addin Hizamel, budak bijak yang bertuah. Sekarang dah tak menangis kalau pergi ke sekolah. Akalnya bijak dan panjang sekali. Baru-baru ini, bangun pagi, ummi rasa badan Hasya panas, ummi pun bagitahu Hasya tak perlu kesekolah. Hafiy yang jaga-jaga ayam terjaga dari tidur dan tiba-tiba batuk-batuk (yang dibuat-buat)

"Hafiy batuk ummi, Hafiy tak leh gi school", kata Hafiy. Bijak-bijak, ponteng sekolahlah hari tu.

Bila auntie noni telefon, Hafiy berbual-bual dengan auntie noni seperti biasa, kedengaran sihat katanya, bila ditanya kenapa tak pergi kesekolah, Hafiy terus batuk-batuk. Anak, anak.

Hafiy juga seorang yang manis mulutnya. Semua orang tahu 'girlfriend' Hafiy ialah auntie noni. Sayang sungguh Hafiy pada auntie noni. Sabtu yang lepas, terubatlah rindu Hafiy buat auntie noni, bila kami membawa dia singgah dirumah auntie noni. Dapatlah juga ummi dan abah tumpang solat.

"Hafiy kat sekolah Hafiy, Hafiy kawan dengan siapa?" tanya auntie noni pada Hafiy.
"Amirul," Jawab Hafiy.
"Kawan perempuan Hafiy siapa?" Tanya auntie noni.
"Hafiy tak da kawan perempuan, sebab Hafiy dah ada girlfriend, girlfriend Hafiy, auntie noni lah.... ". Jawapan Hafiy yang membuatkan semua orang ketawa. Manis sungguh mulut anak ummi ni......

Membesarlah anak, menjadi anak soleh, semoga menjadi daie-daie masa depan. Bangunlah menyinsing seperti fajar pagi yang bakal menerangi seluruh harinya......


(kredit sumber)

Monday, 23 November 2009

Sisipan Memori - Kayu api cendawan sisir


"Sayang, kalau lamb chop nie masak dengan arang lagi sedap kan?" kata abah ketika ummi ingin memanggang lamb chop di bawah api 'grill'.
"a...a. kan sayang lagi sedap ni, tapi mana nak cari arang, dah nak masak, nak makan nie.' ummi menyambut cadangan abah sambil tersenyum.

Teringat sungguh ummi dengan aktiviti di Bukit Selambau setelah berpindah dari Sungai Petani. Aktiviti hidup yang sungguh pelbagai.
---------------------------------------------------------------------------------------------------

"Jom kita pi cari kayu api nak? Kayu api kat rumah dah nak habis" cadang tok mak (mak ummi) pada satu hujung minggu.

Dua tiga hari lepas hujan, hari nie nampak panas, mesti ranting-ranting getah yang jatuh dah kering. Tak sabar rasanya. Memang menyeronokkan. Aktiviti yang ditunggu-tunggu.

Tok mak menyorong basikal tuanya turun bukit dari rumah ke jalan besar, tangan ummi di pimpin oleh tok uda (adik bongsu tok mak (sebapa) yang hanya tua dua tahun dari ummi, yang tinggal bersama), mak teh pula membonceng basikal tua tok mak. Kami berjalan beriringan untuk pergi ke kebun getah berdekatan. Tok mak dah siapkan bekal tengahari didalam raga basikal. Jalan raya di Bukit Selambau ketika itu masih lengang. Indahnya alam ciptaan Allah, kehijauan sawah bendang dikiri jalan, dikanan jalan rumah-rumah kampung dengan kebun buah-buahannya.

Kami berjalan sambil menghirup udara pagi yang segar sesegar-segarnya, sambil berbual-bual kosong. Kem Rela hanya tinggal beberapa meter sahaja lagi sebelum kami lepasi. Dan ini bermakna, kebun getah juga hanya tinggal beberapa ratus meter sahaja lagi. Keriangan mula terasa. Terbayang-bayang, berlari-lari dicelah deretan pokok-pokok getah tua yang tinggi dan lurus dan saujana mata memandang. Bagi seorang anak yang berusia sekitar 7 tahun ketika itu, kebun getah itu terlalu luas pada pandangan mata ummi.

"Kita dah sampai, kita pi tengah sikit na hari nie, nanti mak tunjuk satu benda.." suara tok mak memecah sunyi.

Nampaknya ada surprise nih. Bergeraklah kami masuk ketengah kebun. Mak menyorong basikal dengan perlahan-lahan, nampaknya daun kering yang jatuh dan ranting-ranting kecil menyukarkan pergerakan basikal kami.

Tok mak berhenti, " Jom kita mula kutip ranting yang besaq-besaq(besar-besar) sikit dan kering nie.." Usul tok mak.

Selalunya kalau ada tok wan (abah ummi), tok wan akan bawa motosikal dan yang lain menuntun basikal. Tok wan lebih suka dahan yang lebih besar, lebih cepat kutip dan lebih lama pakai. Tok wan akan mengangkut dahan getah dengan motosikal dan dahan-dahan itu akan dibelah dirumah, untuk mendapat kayu api yang saiznya berpatutan.

Tok mak dan tok uda mula mengutip ranting, ummi dan mak teh pula bersiar-siar berdekatan dengan tempat tok mak mengutip kayu api. Proses eksplorasi bermula. Plastik kosong dalam raga basikal ummi keluarkan, ummi dan mak teh mula mengutip daun getah kering, dan juga biji getah yang tua. Ada permainan biji getah yang akan ummi cerita kan di entri yang lain.

"Jom kita pi kat sana sikit na..." cadang tok mak.
"Cuba tengok nie.... " tunjuk tok mak pada deretan makhluk Allah pada sebatang dahan besar getah yang lembab di atas tanah.
"Ni nama dia kulat(cendawan) sisiaq(sisir).... sedap ni kalau buat gulai. " Terang tok mak.
"Banyak nie, jom kita kutip na... " Ajak tok mak.

Kami mula mengutip cendawan-cendawan sisir yang banyak diatas dahan pokok getah jatuh yang lembab. Selepas habis satu dahan, kami mencari disekitar untuk cendawan sisir di dahan yang lain. Banyak sungguh hingga memenuhi beg plastik besar. Tok mak berpesan untuk mengutip cendawan sisir yang besar-besar sahaja, yang kecil-kecil jangan dikutip katanya, itu baru anak-anaknya.

Selepas selesai mengutip cendawan, kami bergerak menuju ke sempadan kebun getah dan kebun kelapa sawit. Kelapa sawit baru diteroka, pokok-pokoknya masih kecil. Di sempadan kebun-kebun ini mengalir satu anak sungai yang sangat jernih. Terlihat anak-anak ikan berenang-renang didalam anak sungai itu. Sungai yang agak cangkat, setakat peha ummi yang berumur 7 tahun itu.

"Nak makan dulu ka, nak mandi dulu? " Tanya tok mak.

Sudah semestinya mandi yang dipilih, jala kecil yang dibuat tok wan dibawa bersama tadi digunakan sebaik mungkin untuk menjerat anak-anak ikan kecil.

"Anak ikan tu lepas semula tau" Tegur tok mak dari atas.
"Pak uda, cuba sauk(jala) udang tepi tebing tu..., dengaq kata sini ada udang kecik-kecik.. boleh buat masak dengan kulat sisiaq tadi" Cadang tok mak lagi.

Rupanya banyak udang bersaiz kecil dicelah-celah rumput dihujung tebing. Tak tahu pula ummi, apa nama udang tersebut.

Selesai semua riadah kami hari itu, maka berjalanlah pulang kerumah sebelum waktu asar. Kayu-kayu api disusun kemas dibelakang basikal dan diikat dengan tali getah panjang. Pak uda mengayuh basikal pulang. Tok mak memimpin tangan ummi dan mak teh perlahan-lahan disepanjang jalan.

'Maka melatalah makhluk Allah diatas muka bumi mencari rezeki yang telah ditulis ke atas masing-masing'


Dan rezeki ummi sekeluarga hari itu adalah gulai cendawan sisir bersama udang yang disauk tok uda. Sedapnya bukan kepalang, terasa seperti makan kari daging yang disiat halus. Terima kasih Allah atas nikmat makan yang Engkau kurniakan. Terima kasih Allah kerana Engkau mengurniakan kepadaku ibu yang pintar dan bijaksana.

Terima kasih tok mak, pengalaman hidup ini, akan anakmu kenang selagi akal memberi sinar, dan semoga generasi kita akan mengenang betapa indahnya hidup walau bersederhana.
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

Alhamdulillah lamb chop malam itu selamat di hadam walaupun dipanggang di grill sahaja. Nampaknya sedap jugak, sebab anak-anak belum pandai banding-bandingkan rasa lamb chop yang dipanggang diatas arang dan di'grill' sahaja.

Thursday, 19 November 2009

Blossoms Memory - Abah, what is 'The Hajj'?


(sumber-google search)

Anak-anak telah dihadiahkan dengan buku kanak-kanak berbahasa Inggeris selepas habis kelas hafazan Al-Quran di Leeds Grand Mosque dua hari lepas. Hasya dapat buku bertajuk'The Hajj' dan 'The Shahadah', Humaira pula buku 'The picnic', dalam bahasa Arab dan Inggeris.

Balik dari masjid, Hasya buka beg ummi dan keluarkan bukunya. Dia cuba membaca, kemudian abah datang dan duduk disebelah Hasya untuk menonton TV, kekusyukan abah di kejutkan dengan pertanyaan Hasya.

"Abah, what is 'The Hajj'?"
"Can you read me this story, abah.. please"

Seperti selalu, permintaan anak-anak memang jarang sekali abah tolak, melainkan pada perkara yang memudaratkan. Ummi yang baru habis memasak memasang telinga.

Cerita abah telah sampai kepada saei di Bukit Safa dan Marwah, abah membuka cerita tentang Siti Hajar yang ditinggalkan di padang pasir yang tandus atas arahan dari Allah s.w.t. d Nabi Ismail yang ketika itu masih kecil, menangis-nangis kelaparan dan dahaga. Atas naluri ibu yang penuh kasih sayang, maka berlari-larilah Siti Hajar ke bukit Safa yang terdekat untuk meninjau kalau ada sumber air yang terdekat, malangnya tiada kelihatan setitis air pun. Maka, berlarilah ibunda siti Hajar ke bukit Marwah yang dari jauh kelihatan fatamorgananya seperti lautan air disitu. Tetapi semuanya ilusi mata dan kepanasan gurun tandus. Dari bukit Marwah terlihat sepertinya bukit Safa itu penuh dengan air. Berlari lagi Siti Hajar dari Marwah ke Safa, dalam keletihan itu juga fatamorgana. Berlarilah Siti Hajar sebanyak tujuh kali dari Safa ke Marwah, dan bila tiba semula ke Safa pada kali ketujuh nya, terlihatlah oleh Siti Hajar, bumi dibawah kaki Nabi Ismail mengeluarkan air.

Dan air itulah dikenali sebagai air zamzam. Dan sebagai mengingati betapa bersusah payahnya pengorbanan Siti Hajar sanggup berlari di panah panas mentari atas nama kasih sayangnya pada seorang anak yang dahaga dan kelaparan, ritual sa'i itu termasuk dalam salah satu rukun sah haji. Kasihnya ibu berkorban nyawa...... Kasihnya bapa berkorban segala......


(sumber-google search)

"Do you remember kakak, when we went to Makkah, you ran across the path for the Sa'i" tanya abah
"I can't remember, I was too small" jawab kakak
"Where was I and where was Hafiy when you go to Makkah?" Tanya Hasya
"You were all still with Allah," jawab abah

Tersenyum semua orang. Perbincangan terus berjalan antara abah dan anak-anaknya. Dan tika itu bahagia menyusup kedalam kalbu.... Terima kasih Allah, kau kurniakan imam keluarga yang membahagiakan jiwa.

Membesarlah anak, belajar menghargai sejarah, belajar bagaimana sejarah mengajar. Belajarlah anak, bagaimana susah payahnya pengorbanan orang-orang yang berkorban kerana Islam. Dan ketahui juga pengorbanan itu galang gantinya akan dibuktikan dengan Ar-Rahimnya Allah didalam syurga nanti. Itu janji Allah. Tidak tercapai dek akal membayangkan betapa Ar-Rahimnya Allah nanti.


(kredit sumber)

Friday, 13 November 2009

Memori Berjuang - Doa

Selamat sejahtera buat semua,

Seperti hari-hari jumaat yang berselang lain, hari ini adalah giliran ummi untuk temujanji dengan penasihat Phd ummi. Perbentangan 'project progress' berjalan lancar, Alhamdulillah kerja-kerja ummi selama 6 bulan selepas 'semiconductor laser' sampai telah menampakkan hasil yang memberangsangkan. Perkataan syukur tidak dapat menggambarkan perasaan ummi atas Ar-Rahman nya Allah. Ilham yang dikurniakan dalam masa beberapa minit sahaja telah membuahkan hasil pada kerja yang dilakukan selama 6 bulan. Tak dapat ummi bayangkan, tanpa ilham dari Allah itu pasti, kerja-kerja ummi masih'drifting' dari 'target' sebenar. Sungguh, ummi merasai kasih sayang dan rahmat dari Allah itulah sebenarnya penyebab membuahkan hasil. Masih panjang lagi perjalanan ini. Semoga rahmat dan kasih sayang Allah terus-terusan membaluti diri dan abah untuk perjalanan fisabilillah ini.

Selalu mendengar celoteh kawan-kawan,

"Phd is about your relationship with Allah, total surrender and doa yang banyak."

Ada kawan arab ummi yang telah menyiapkan phd beliau dalam masa 2 tahun 4 bulan dalam bidang perubatan. 'Double doctor' lah yek? .

"You must have been working so hard." teka ummi.
"No, actually phd is not about working so hard, those people told me that I am so lucky that my project went smoothly as targeted. And all the aspected results turn out to be true and according to the theory." terang beliau.
"But, for me it is not luck, it's all coming from Allah, Allah gives us ilham, ideas. It's all about how you bond with Allah.".

Subhanallah, Apa lagi yang harus ummi katakan melainkan Subhanallah.

Dengan diri yang menyebut tentang sepertiga malam, tapi masih hanya pada sebutan, namun masih terasa kasih sayang Allah menyelimuti. Kisah kerja 6 bulan yang Allah ilhamkan jawapannya dalam masa beberapa minit sungguh-sungguh amat mengesankan di hati tentang kebesaran Allah S.W.T. Sungguh rasa malu pada yang Mencipta. Yang memberi akal. Sedarlah diri, selalu diuntung. Semoga hidayah terus melimpah.

"Nikmat Allah yang mana lagikah yang hendak kita dustakan?"

-------------------------------------------------------------------------------------------------

"You've submitted your first year thesis, so I think we'll arrange your transfer exam for next week, or week after." tiba-tiba Prof. Giles Davies yang sejak tadi hanya menjadi pendengar setia bersuara.

"er, OK". nak kata apa lagi ya, Selain OK. Sambil tersenyum.

Setiap pelajar phd di university of Leeds dikehendaki untuk melalui 'First Year VIVA examination' untuk menentukan tahap kemampuan kita untuk meneruskan pengajian Phd atau pun hanya diperingkat MPhil. Giliran ummi tidak lama lagi. Kira-kiranya, bagi kebanyakan pelajar, VIVA ini sepertinya VIVA yang sebenar selepas 3 tahun.

Ummi pohon doa dari anak-anak dan sahabat handai dan rakan taulan, semoga Allah memudahkan urusan yang besar ini. InsyaAllah, aameeen.


Thursday, 12 November 2009

Blossoms Memory - Nyanyian hati

Simulasi projek abah bergerak perlahan kebelakangan ini. Kerja menjadi perlahan dengan kesukaran mencari 'fabricator' untuk 'antenna design'nya. Banyakkan doa sayang, Allah pasti mendengar, banyakkan merintih pada yang Esa, bukan pada siapa-siapa.

Jarang ummi lihat abah layari 'youtube'. Hari ini abah nampaknya akrab dengan youtube. Buntu sungguh agaknya, atau terlalu perlahankah simulasinya?

"Sayang, pernah dengar lagu sami yusuf?" tanya abah
"Pernah", jawab ummi, kemudia abah diam.

Ummi berlalu masuk ke makmal. Pulang saja dari makmal ummi menjenguk abah di mejanya,

"Ehmmmm Yusuf Islam"tegur ummi.
"Best yek lagu ni sayang," tegur ummi lagi.
"Abang nak nyanyi lagu nie untuk anak-anak,"cerita abah sambil tersenyum-senyum.
"Ok tu, bagus lagu nie.....", giliran ummi tersenyum
cerita abah hari ini yang sentiasa merindui anak-anak bertuah .



(kredit sumber)

Father
It's not time to make a change,
Just relax, take it easy.
You're still young, that's your fault,
There's so much you have to know.
Find a girl, settle down,
If you want you can marry.
Look at me, I am old, but I'm happy.

I was once like you are now, and I know that it's not easy,
To be calm when you've found something going on.
But take your time, think a lot,
Why, think of everything you've got.
For you will still be here tomorrow, but your dreams may not.

Son
How can I try to explain, when I do he turns away again.
It's always been the same, same old story.
From the moment I could talk I was ordered to listen.
Now there's a way and I know that I have to go away.
I know I have to go.

Father
It's not time to make a change,
Just sit down, take it slowly.
You're still young, that's your fault,
There's so much you have to go through.
Find a girl, settle down,
if you want you can marry.
Look at me, I am old, but I'm happy.
(Son-- Away Away Away, I know I have to
Make this decision alone - no)
Son
All the times that I cried, keeping all the things I knew inside,
It's hard, but it's harder to ignore it.
If they were right, I'd agree, but it's them They know not me.
Now there's a way and I know that I have to go away.
I know I have to go.
(Father-- Stay Stay Stay, Why must you go and
make this decision alone?)

Monday, 9 November 2009

Blossoms Memory - Children's Unconditional Love


Sungguh hati terasa seperti ingin ketawa mendengar anak-anak berbual dengan kawan-kawan mereka petang itu.
"you know my dad knows everything, he is clever.." kata kawan humaira.
" My dad too..... my dad knows everything too..." jawab humaira tak nak kalah.
" My dad is strong like spiderman....."sampuk Hafiy pula, siap dibandingkan dengan watak superhero kegemarannya.
"My mum can cook nice food....." bela rakan mereka lagi...
"My mum can cook keropok lekor, nice pasta bake..." jawab Hasya pulak.... Nampaknya perbincangan mereka akan membawa kepada kenaikan suhu didalam rumah nie...

"Ok, dear, their mum can cook as nice as me and their dad is also as clever and as strong as abah, ok" Ummi mencuba mencari titik persetujuan disitu.

"ooooooooo......" kesemua mereka nampaknya bersetuju.

Ketika anak-anak berumur di bawah usia remaja begini, membuatkan ummi teringat-ingat ketika ummi juga diusia lebih kurang anak-anak. Bagi ummi tok mak lah yang paling cantik dan pandai. Tok wan lah abah yang paling best dalam dunia, sebab tok wan selalu belikan keropok setiap kali balik bercuti. Dan sekarang ummi merasakan pula dengan anak-anak.

Bagi anak-anak, cinta mereka pada ibubapa ketika ini 'tanpa syarat'. Walaupun ibu mereka tidaklah kurus sangat, dimata mereka ibu mereka kurus, kalau ukuran fizikal yang kita ambil kira. Walaupun abah mereka tidak pernah terbang seperti superman, bagi anak-anak abahlah superhero mereka.

Setiap hari minta dipeluk dan dicium. Setiap hari minta untuk dimanjakan. Kalau berjalan, tangan kita diraih sebelum kita meraih tangan mereka.

Sungguh murni terasa cinta anak-anak buat diri kami ibubapa.

Teringat perbualan dengan seorang kakak semasa di Bradford dulu, Kak Fauziah mungkin ingat dengan lebih terperinci lagi kata-katanya:

"Ati, peganglah tangan anak sekarang dan jangan jemu, sebab sekarang mereka memang sungguh-sungguh ingin pegang tangan kita, mungkin satu hari nanti mereka dah malu nak pegang tangan kita" "Ati, ciumlah anak-anak bertalu-talu, sekarang kita cium mereka dikhalayak ramai pun mereka suka, mereka rasa bertuah, sebab mungkin satu hari nanti mereka akan rasa malu bila kita cium mereka, atau mereka malu untuk cium kita"
"Ati peluklah anak-anak seerat-eratnya sekerap-kerapnya, sebab mungkin satu hari mereka dah tak rasa nak peluk kita"

Inilah inti pati perbualan kami.

Tapi anak-anak, ummi sentiasa mahu anak-anak memeluk kami, mencium kami dan memegang tangan kami sampai bila-bila. Kasih sayang ummi, abah pada anak-anak adalah tanpa syarat. Dan kasih sayang ummi abah pada kedua ibubapa kami juga tanpa syarat. Ummi peluk, cium dan pegang erat tangan tok mak dulu, kini dan selamanya.

Sungguh indah saat ini dimana kasih sayang anak-anak adalah "tanpa syarat". Semoga Allah mengurniakan nikmat mencintai kedua ibubapa sampai bila-bila. Aameeen

Friday, 6 November 2009

Sisipan Memori - Bulan tu bulan yang sama kan ummi?


"ummi, the moon is following us," hasya memecahkan sunyi didalam kereta. Ketika Hasya melihat seolah-olah bulan sedang mengekori kereta kami, malam itu.

"No, Hasya, the moon stay there, not moving, the moon is sooooo big, that's why everybody can see that as if it is following them." Kakak pula menjawab, bagi pihak ummi. Ini best ni kalau main test anak-anak.

"Kakak, why is that the moon seems small from here?" Tanya ummi.

"Because, the moon is faaarrr away, that is why." terang kakak lagi.

" How many moon does earth have?" uji ummi lagi

" one, ummi," jawab kakak.

" I read about planets and moon in my planets book." jawab kakak.

" So, do you think tok mak, tah, tok tok and tok wan is watching the same moon at Malaysia?" uji ummi lagi.

" Yes, of course ummi." Sessi yang indah dengan anak-anak.....


Bulan yang sama kita renung, bulan yang sama kita pandang. Bulan yang sama, menyaksikan semua sejarah dunia, sejarah mereka, sejarah kita.

Ketika ummi menginjak ke darjah satu, ummi berpindah tinggal dengan tok mak dan tok wan di Bukit Selambau. Tok Mak, berniaga di kantin tapak pembinaan sekolah menengah Bukit Selambau. Tok Mak pakar memasak, tok mak mula berniaga semenjak ummi kecil lagi. Apa saja yang tok mak masak sedapnya bukan kepalang. (nota: sudah semestinya bagi seorang anak untuk sangat suka masakan ibu mereka) Mungkin tok mak rindu sangat dengan anaknya ini, yang sepanjang usia kecilnya tinggal dengan tok.

Berpisah dengan tok ummi, sudah semestinya membuatkan hati gundah gulana. Tok lah insan yang paling ummi sayang ketika itu. Kenapa kena pindah duduk dengan tok mak? Ummi nak duduk dengan tok. Nak duduk Sungai Petani. Persoalan yang berat yang ummi rasa ketika itu.

" Cek pindah sekolah Bukit Selambau, OK, kat sana best, ada bendang, tanah luas cek boleh main dengan adik baby(mak teh), pak uda pun ada sekali sekolah kat Bukit Selambau. "pujuk tok mak.

Tanpa kata setuju dari ummi, berpindah jualah ummi ke Bukit Selambau.

" Cek tengok bulan tu, bila cek ingat kat tok, cek tengok bulan tu ok, tok pun tengok bulan yang sama." tok melepaskan dengan penuh sayu.

Permulaan hidup yang penuh dengan pengembaraan bermula juga saat itu. Terima kasih tok mak sebab memujuk hati ummi dan hati tok untuk kita hidup sekeluarga di Bukit Selambau. Cerita hidup yang indah bermula, dan ingatan jangka panjang juga berkembang saat itu.

Terima kasih tok, sebab tok rela melepaskan cucunya pergi untuk mengutip lebih pengalaman hidup di kampung yang tak akan sama dengan pekan Sungai Petani.

Semoga roh tok tenang di sana.


Wednesday, 4 November 2009

Blossoms Memory - Ummi faham sekarang.......

"ummi, my tummy is hurting......."
"ummi, I am not feeling well........" adu kakak Humaira semasa kelas hafazan Al Quran di Grand Mosque hari selasa minggu cuti sekolah tu.

Selalunya kalau kakak kata dia rasa tak sihat, memang tak sihat betul tu. Kakak anak yang aktif. Ummi pegang dahi kakak. Ya lah rasa panas sedikit. Balik saja rumah malam tu kakak kata kakak nak baring, sebab kaka rasa tak sihat sangat.

Pukul 10 malam, kakak menangis sebab perut kakak sakit. Selang beberapa jam, kakak berlari-lari naik ke tandas, kakak muntah rupanya. Kesiannya anak ummi.

Esoknya, kakak mintak ummi tinggal dirumah dengan kakak, semasa ummi bersiap-siap untuk ke sekolah ummi. Kesiannya anak ummi, terasa luluh hati tengok kakak tak sihat. Ummi bagitahu abah, ummi cuti saja hari ini. Cuti sendiri. :):)

Hasya, dan Hafiy tumpang gembira sebab ummi tidak ke sekolah hari ini. Sepanjang hari, kakak bermanja dengan ummi, dan adik-adik juga memanjakan kakak mereka yang dilanda ujian Allah. Sepanjang hari badan kakak panas sangat, selera makan kakak jugak kurang.

Malamnya pula, Hafiy menangis-nangis sebab batuk-batuk. Abah pujuk-pujuk Hafiy, peluk Hafiy erat-erat, supaya dia tenang. Rupanya, badan Hafiy semakin panas, demam juga. Kakak pula berkali-kali berulang ke tandas, muntah. Nampaknya ada dua pesakit kecil sekarang. Terasa bagai mahu sahaja ummi ambil alih demam dan perut anak-anak yang sakit tu. Abah pun sama, terasa sangat 'helpless'. Doa pada Allah, tak putus-putus ummi dan abah panjatkan, semoga anak-anak ummi dan abah tabah menghadapi ujian Allah ini. Hati seorang ummi dan abah dalam melihat anak-anak yang berjuang dengan kesakitan hanya Allah sahaja yang tahu.

Ketika inilah, ummi bermuhasabah, beginilah jua perasaan tok mak dan tok wan, ketika ummi sakit semasa kecil. Beginilah juga jerut rasa tok tok dan tah ketika abah sakit semasa kecilnya. Beginilah perasaan ibubapa. Pengorbanan tok mak, tokwan, toktok dan tah takkan dapat ummi dan abah ganti sehingga ke akhir hayat, tak terbalas rasanya, hanya Allah sahaja yang menggandakan pahala kebaikan mereka sebanyak-banyaknya, doa dari kami anak-anak yang terlalu sedikit berterima kasih rupanya. Pengorbanan yang tidak akan terbalas setara.

Ummi faham sekarang, bila tok mak sebut, "satu nyamuk pun mak tak bagi gigit anak mak...."
Ummi faham sekarang, bila tok mama cerita, " masa kakak demam campak kecik-kecik dulu, sesaat pun kakak tak tidur kat tempat lain selain dari ribaan kami, mak, mak cik, tok, abah dan mama, " begitu sayang nya mereka....

Ummi faham sekarang, kenapa kita harus berdoa untuk ibubapa kita dengan doa ini,

"Ya Allah kasihanilah kedua ibu bapaku sepertimana mereka mengasihaniku di waktu kecilku"

Mampukah ummi dan abah, menjaga mereka ketika mereka sakit dengan penuh kasih sayang seperti mana tumpahnya kasih sayang dan seperti mana jatuhnya belas kasih mereka ketika kami kecil dahulu. Tidak akan setara.

Ya Allah kuatkanlah hati-hati kami untuk menjadi anak-anak yang solehah penyejuk mata, penawar hati ibubapa kami,
Ya Allah lembutkanlah hati-hati kami dalam berbelas kasihan dan menyayangi ibu-bapa kami.

Ya Allah
Rendahkanlah suara kami bagi mereka
Perindahlah ucapan kami di depan mereka
Lunakkanlah watak kami terhadap mereka dan
Lembutkan hati kami untuk mereka

Ya Allah,
Berilah mereka balasan yang sebaik-baiknya, atas
didikan mereka pada kami dan Pahala yang besar atas
kesayangan yang mereka limpahkan pada kami,peliharalah
mereka sebagaimana mereka memelihara kami.

Ya Allah,
Apa saja gangguan yang telah mereka rasakan
atau kesusahan yang mereka deritakan kerana kami
atau hilangnya sesuatu hak mereka kerana perbuatan kami
jadikanlah itu semua penyebab susutnya
dosa-dosa mereka dan bertambahnya pahala kebaikan
mereka dengan perkenan-Mu ya Allah
hanya Engkaulah yang berhak membalas kejahatan dengan
kebaikan berlipat ganda.

Ya Allah,
Bila magfirah-Mu telah mencapai mereka sebelum kami,
Izinkanlah mereka memberi syafa'at untuk kami.
Tetapi jika sebaliknya, maka izinkanlah kami memberi
syafa'at untuk mereka,sehingga kami semua berkumpul
bersama dengan santunan-Mu di tempat kediaman
yang dinaungi kemulian-Mu, ampunan-Mu serta rahmat-Mu... .

Sesungguhnya Engkaulah yang memiliki Kurnia Maha
Agung, serta anugerah yang tak berakhir dan Engkaulah
yang Maha Pengasih diantara semua pengasih.

Amin Ya Rabbul Alamin.. (kredit sumber)

Semoga Allah jua kurniakan ummi dan abah dengan anak-anak yang lembut hati dan taat Insya-Allah. Penyejuk mata penawar di hati. Aameeen


(kredit sumber)


(kredit sumber)


(kredit sumber)

Friday, 30 October 2009

Sisipan Memori - Tadika masjid gelongsornya satu

Genap usia 6 tahun, giliran ummi untuk memasuki alam pra persekolahan. Tadika yang ada ketika itu adalah tadika yang disediakan di Masjid Abdul Rahman, pekan Sungai Petani. Gembiranya hati bukan kepalang. Kebanyakan kawan-kawan sekampung ummi dah ramai masuk ke tadika itu sejak tahun lepas lagi. Rengekan ummi nak masuk ke tadika itu tahun lepas memang tak di layan.

Tadika tersebut mempunyai dua kelas. Satu kelas di tingkat bawah dan satu di tingkat atas. Ummi tak ingat kelas ummi yang mana satu. Yang paling ummi ingat adalah tempat permainan di tadika tersebut. Satu gelongsor di bawah pokok 'pine'. Itu sajalah yang kami ada di tadika tersebut. Setiap kali waktu rehat, kami akan bergilir-gilir mengambil giliran untuk main gelongsor tersebut. Ummi tak pernah naik gelongsor ditempat lain. Inilah satu-satunya peluang untuk ummi naik gelongsor sepuas-puasnya. Kalau ramai sangat ahli gelongsor, ummi akan pergi mengutip buah 'pine' yang bergelimpangan dan bawa balik kerumah. Seronoknya bukan main-main.

Ummi paling suka makan nasi lemak yang di jual oleh seorang nenek di situ. Kalau boleh hari-hari ummi nak makan nasi lemak mak cik tu.

"Cek, cek bawak bekallah na, tok masak ayam goreng mau dak?" Pujuk tok
"cek tak mau, cek nak makan nasik lemak tok cik tu", Rayu ummi. Dan seperti biasa tok memang mengikut saja kemahuan ummi.

Seperti orang selalu kata, ibubapa selalunya bertegas dengan anak-anak sebab tugas mereka untuk mendidik anak-anak menjadi orang berguna. Bila sampai kepada cucu, mereka akan memanjakan bersungguh-sungguh, kerana bukan tugas mereka lagi untuk bertegas, tugas ibubapa cucu mereka pula, giliran mereka memanjakan dan bermanja dengan cucu-cucu mereka.

Kisah kesukaan terhadap nasi lemak tidak habis di sini, nasi lemak akan menyusul lagi semasa ummi di darjah satu.

Pelajaran yang paling ummi suka ialah matematik, suatu benda yang agak baharu buat ummi. Rupanya, banyak lagi benda lain selain dari membaca yang ada di dunia ini. Kita kena pandai mengira, pandai mengaji, pandai menyanyi juga. Itulah kesimpulan yang dapat ummi buat ketika itu.

"Cek, memang kena belajaq kira, kalau tak pandai kira macamana cek nak pi beli kat kedai cina belakang? kalau cek tak pandai kira nanti senang orang tipu." terag tok dengan ringkas.

" Cek kena pandai ngaji, orang pandai ngaji masuk syurga, dalam syurga cek boleh dapat semua benda yang cek nak," tok melancarkan motivasi.

"Dalam syurga ada aiskrim conetto dak tok?" tanya ummi tentang aiskrim kegemaran, yang jarang-jarang dapat ummi rasa.
"Ada, sungai dari aiskrim pun ada kalau cek mintak." Seronok bukan kepalang bila ummi dengar jawapan tok.

"cek kena pandai nyanyi, sebab tok nak dengaq cek nyanyi sedap-sedap kat tok, kat tok sorang na," Pinta tok.

Begitulah tentang ilmu, ilmu Allah terlalu luas, walau pandai membaca diusia 6 tahun, banyak lagi benda yang ummi tak pandai. Sampai bila-bila pun akan ada ilmu baru yang harus kita pelajari. Berusahalah mencari ilmu di dunia ini, moga menjadi bekal kita di alam akhirat. InsyaAllah.

Tuesday, 27 October 2009

Blossoms Memory - Minggu sebelum cuti

Salam semua,

Minggu lepas minggu yang indah buat ummi dan abah, Hafiy Addin pergi ke sekolah dengan riang dan ria. Sudah semestinya sebab setiap hari, ummi dan abah kena hantar Hafiy sampai ke nursery. Aduhai anak bertuah, 'demand' sungguh nak dua2 ummi abah hantar rupanya. Satu lagi yang menceriakan Hafiy mungkin sebab ada Aliya, anak saudara Ikram dan Sue, yang memulakan kelas pagi bersama yang lain. Jadi, Hafiy ada kawan. Sebelum ni ada juga kawan Najihah dan Amirul, cuma mungkin di sebabkan Najihah dan Amirul lebih lama berkawan, jadi Hafiy tak tahu macamana nak join kot. Agak ummi saja. Baru saja mula gembira, sekolah dah start cuti sekolah selama seminggu, Ya Allah mudahkanlah nanti bila sekolah buka semula.

Hasya dan Humaira Alhamdulillah, seperti anak-anak yang lain di sini, amat menyukai sekolah mereka. Guru-guru dan kawan-kawan. Siapa yang tak suka sekolah yang tak ada tekanan langsung, setiap sessi kelas hanyalah berkitar tentang main. Setiap mata pelajaran di ajar dengan diiringi dengan permainan yang membuatkan mereka cepat menangkap butir-butir yang hendar di ajarkan.

'Black History Month'. Sempena dengan tema ini, setiap kelas mempersembahkan tentang tokoh kulit hitam yang dipilih oleh kelas mereka dengan pelbagai aktiviti persembahan yang menarik. Satu hari di minggu lepas, Hasya pulang dari sekolah dan bercerita tentang Nelson Mandela. Terkejut ummi.

" Ummi, do you know Nelson Mandela? He is a black man that was in prison." Hasya kata
Ummi tanya kenapa.
"Because, he wants black and white people to live together. It was hard, but now he is out of prison and black and white live together". Cerita Hasya.

Selepas itu Hasya mula menyanyi lagu 'Somewhere over the rainbow'


(kredit sumber)

" Nelson Mandela's dream came true, because black and white now live together." Explain Hasya lagi.

Yang nyanyi kat youtube to bukan Hasya, tapi lagu yang sama hehehe. Memang sistem pengajian disini melatih pelajar untuk peka dengan 'analytical thinking' mereka. Terlalu panjang kalau hendak di 'elaborate' kan.

Humaira pula, semenjak berhari-hari asyik menyanyikan satu lagu yang kedengaran asing ditelinga. Humaira kurang bercerita tentang sekolah. Humaira suka bercerita tentang aktiviti lasak yang dilakukan di sekolah, seperti waktu rehat.

Ummi dan abah pergi ke sekolah anak-anak jumaat lepas untuk melihat persembahan anak-anak sempena 'Black History Month', memang berbagai aktiviti, dan kelas Hasya bercerita tentang Nelson Mandela dan kemudian menyanyikan lagu 'Somewhere over the rainbow'.

Bila tiba gilira kelas kakak Humaira, ada 3 orang ahli kelas yang berdiri kehadapan sedikit. Humaira dan dua lagi rakannya. Kemudian, seorang demi seorang bercerita tentang tokoh mereka, ummi sebenarnya tak ingat tokoh mana yang mereka ceritakan. Di akhir sekali, mereka memulakan nyanyian afrika mereka. Rupanya, Humaira dan dua rakannya adalah 'lead singer' untuk nyayian tu. Boleh tahan juga suara anak ummi nie. Kalau baca Al-Quran mesti sedapkan kakak? Semoga kakak bersemangat untuk membaca Al-Quran berlagu.

Kisah anak-anak bertuah.........

Saturday, 24 October 2009

Sisipan Memori- Biji cempedak rebus dan buku cerita….

Hari minggu di rumah tok sangat meriah, selalunya tok mak dan tok wan serta mak teh akan pulang ke Bakar Kapor, di tambah pula dengan tok cik Wan Salim dan Tok Cik Natrah sekeluarga, sepupu ummi mak ngah intan dan pak long own akan datang rumah tok. Berkelah (nota: berkelah untuk orang utara adalah makan nasi beramai-ramai bersama keluarga tak kira di mana, dan tidak hanya tertakluk di pantai… sebab selalunya bila kita sebut berkelah yang terbayang adalah berkelah di pantai) beramai-ramai. Masa inilah juga masa yang sesuai untuk beramah mesra bersama keluarga.


Kebetulan ketika itu musim buah-buahan. Tok mak tinggal di Bukit Selambau, tanah kampung yang tok beli bersama dengan dusun buah-buahan nya. Tok mak pulang bersama-sama hasil buah-buahan kampung. Ada rambutan, langsat, durian dan juga cempedak. Buah cempedak selalunya digoreng, memang sedap, rindunya ummi pada cempedak goreng. Isi cempedak dimakan, bijinya kami kumpulkan dalam satu bekas. Bila bekas dah penuh, biji-biji tu kemudiannya direbus bersama sedikit garam. Jadilah satu kudapan yang enak.


Mak ngah Intan yang 4 tahun lebih tua dari ummi, adalah seorang idola ummi ketika tu. Mak ngah intan cantik, pandai baca buku cerita tebal-tebal. Memang hebat sangat mak ngah intan di mata ummi. Orang pandai baca buku , mesti ramai orang suka, fikir ummi. Selalunya, sebelum biji cempedak rebus dimakan, kulit berwarna coklat harus dikupas dahulu. Ketika ini, satu tangan mak ngah akan mengupas biji cempedak, dan satu tangan lagi memegang buku ceritanya yang tebal. Ummi akan duduk sebelah mak ngah dan akan mendengar mak ngah membaca buku ceritanya.


Gembiranya hati ini bukan kepalang. Macam-macam buku cerita dan bermacam-macam cerita, terasa seperti berada didalam cerita itu sendiri. Ketika buku cerita berkenaan Heidi dibaca, terasa seperti berada bersama Heidi dan datuknya dipergunungan Alps, memelihara biri-biri. Ketika cerita berkenaan Robinson Crusoe didengarkan, seperti berada dipulau yang penuh dengan hasil kraftangan Robinson pula. Sungguh pandai mak ngah, ummi nak pandai baca buku macam mak ngah juga.


Minggu ini dapatlah lagi ummi dengar mak ngah baca buku cerita lagi.

“Intan, hampa (ganti nama diri untuk: awak) nak baca buku apa hari ni?” Tanya ummi pada mak ngah

“Minggu nie kami(ganti nama diri: saya) nak baca buku pasai (berkenaan) Hang Tuah,” jawab mak ngah.

“Bestnya, kami nak duduk sebelah hampa tau….” Pinta ummi.

“ Boleh, tapi kami nak baca dalam hati, penat baca kuat-kuat, kami dah pandai baca dalam hati…,” terang mak ngah.

“Baca dalam hati tu macammana?” Tanya ummi lagi

“Baca dalam hati tu, baca tak keluar suara,” jawab mak ngah lagi.

“Kami tak boleh dengaq lah cerita tu,” Tanya ummi lagi.

Mak ngah mengangguk.


Sedihnya rasa hati bukan kepalang, umur ummi ketika itu lebih kurang 5 tahun. Kanak-kanak ketika itu memulakan sessi pra-sekolah ketika berumur 6 tahun. Jarang anak yang berumur 5 tahun yang sudah pandai membaca macam kakak Humaira, Hasya dan kanak-kanak lain sekarang ini.


Menangislah ummi didalam bilik. Tidak dapat mengembara bersama dengan Hang Tuah. Tok masuk bilik untuk solat.


“Pasai apa cek nangis nie?” Tanya tok

“Intan nak baca buku dalam hati, tak mau keluaq sogha (suara), kalau keluaq sogha, penat, dia kata. Cek nak dengaq ceghita tu..” adu ummi pada tok.

“oooo, cik mau dak (tak) kalau cek pandai baca buku macam kak intan? ..” soal tok.

“Kalau cek pandai baca buku, cek tak payah tunggu oghang lain baca buku kat cek, semua buku cek boleh baca..” terang tok pula.

“Cek mau, cek mau…” kata ummi bersungguh.


Bermula saat itu, tok Rokiah pesara guru, bersungguh-sungguh mengajar ummi, cucunya untuk membaca buku. Teknik yang digunakan tak pula ummi ingat. Seingat-ingat ummi, ketika masih berusia hujung 5 tahun ummi sudah boleh membaca surat khabar. Alhamdulillah. Terima kasih tok. Murabbi ummi yang pertama. Bermula saat itu juga ummi mula gemar membaca buku, sehinggalah buku-buku tentang nabi-nabi dan sebagainya. Terima kasih Intan sebab baca buku dalam hati, dengan itu tergeraklah hati tok untuk ajar kami baca buku. Dimana ada kemahuan di situ ada jalan, anak-anak. Gerakkan mahu pada sesuatu yang membawa kebaikan dan yang dapat menjadi ibadah bagi kita. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan.


Ya Allah, ampunkanlah dosa tok, tenpatkanlah tok bersama-sama orang-orang yang beriman. Aameeen…..

Friday, 23 October 2009

Sisipan Memori - Kedai Cina Punya Hal

Minggu itu, tok mak pulang ke Bakar Kapor bersama dengan tok wan dan mak teh. Seronoknya bukan kepalang. Rindu ummi pada tok mak, tok wan dan mak teh terasa terubat. Pagi-pagi lagi tok long, tuan punya beca roda tiga sudah menunggu didepan beranda rumah.

"Masuk dululah 'At, Mai makan nasi goreng dulu..." Tok menjemput tok long Saad untuk masuk bersarapan dulu. Nasi goreng panas, yang digoreng bersama lebihan sambal belacan dan ikan kembung goreng semalam adalah kebiasaan sarapan pagi kami. Di jamu pula dengan teh 'o' panas. Cukup untuk membuatkan perut ummi kembali berkeroncong.

"Tak palah kak, saya dah makan tadi...." pelawaan tok di tolak dengan hormat oleh adik ipar tok itu.

Sejurus kemudian tok dan tok long bertolak ke pekan. Minggu pencen lagi nampaknya. Girangnya hati tidak terkata, terbayang angin menghembus muka tika duduk didepan bucu beca, dan keenakkan air gas.

Kira-kira pukul 10.30 pagi, tok dah selamat kembali semula kerumah. Ummi dengan cepat bergegas, turun rumah dan berdiri disisi beca.

"Cek, hari ni tak payah ikut lah na..... tok nak pi mengurut lepaih(selepas) ni... cek duk rumah dengan mak na....", pujuk tok lembut.

Dengan penuh tangisan, cadangan tok tu ummi tolak sepenuhnya, ratap tangis dan gelupur di tanah adalah perkara yang paling betul ummi kira di waktu umur 4 tahun. Tok mak didalam rumah, berlari keluar dan cuba menenangkan ummi. Mak teh didalam rumah terpinga-pinga.
Selepas semua cubaan memujuk gagal, tok mak terpaksa menggunakan cubitan manja di peha. Apa lagi, sudah semestinya, tangisan ummi menjadi lebih menjadi-jadi.

" Yang hang pi cubit budak tu buat apa....." Marah tok pada tok mak. Dengan itu jugak satu cubitan tok singgah di lengan tok mak.

" Dah, dah... biaq lah dia ikut mak pi kedai cina hari nie, lepaih tu mak hantaq (hantar) dia balik mai...", tok buat keputusan.

Memang begitulah tok Rokiah, tok sangat garang dengan anak-anaknya. Semua orang takut dengan tok. Anak-anak murid tok disekolah juga mengatakan yang tok seorang guru yang tegas dan garang. Tapi, bila sampai kepada kisah cucu, tok pernah berkata,

" Depan mak jangan sapa nak buat-buat ( pukul/cubit) cucu-cucu mak.."

Apa lagi cucu-cucu pun naik tocanglah bila depan tok, mak bapa pula mengetap gigi menahan geram melihat gelagat anak-anak mereka saat didepan tok. Jaga kalian bila tok tak nampak. Begitu agaknya suara hati mereka.

Semoga Allah merahmati tok di alam sana. Aameen

Nenek dan cucu (Kredit Sumber)

Sisipan Memori - Beca Roda Tiga

Memori jangka panjang (long term memory) seseorang manusia itu berbeza-beza, ada yang bermula awal ada yang bermula lambat, semuanya bergantung kepada betapa berkesannya perkara itu pada hidup seseorang. Bagi ummi, tak banyak memori umur dibawah 4 tahun yang ummi ingat.

Tok Rokiah, ibu kepada tok mak, iaitu nenek ummi adalah seorang pesara guru. Setiap hujung bulan tok akan pergi ke Bank Rakyat, disimpang jalan berdekatan Jalan Dewa, Sungai Petani untuk mengeluarkan pencen bulanannya. Tok, akan menyewa sebuah beca roda tiga untuk seharian pada hari tersebut.



Gambar beca roda tiga (kredit sumber)
Kebiasaannya, selepas mengeluarkan wang pencen tok akan balik rumah di Bakar Kapor. Tok akan ajak sama ada ummi atau mak teh untuk temankan tok membeli keperluan rumah untuk sebulan. Ketika kecil ummi tinggal dengan tok Rokiah. Buat teman kata tok. Inilah saat-saat yang paling terkesan dihati, hinggakan peristiwa inilah yang paling ummi ingat ketika kecil.

" Tok, kita nak pi kedai cina lagi ka...?"
" Ya, kita nak pi kedai cina, jom cek (ganti nama manja bagi orang utara) tukaq baju na..."
" Yey, yey, nak pi kedai, nak naik beca, nak beli ayaq (air) gas.."

Itulah antara penyebab keseronokan ummi untuk kekedai Cina di Kampung Raja, Pekan Lama Sungai Petani, yang jaraknya lebih kurang 5 km dari Bakar Kapor. Menaiki Beca dan juga minuman berkarbonat (selalunya Fanta Grape/ Strawberry). Minggu yang paling hebat setiap bulan.


Contoh botol Fanta pada zaman itu


Tempat duduk yang paling seronok sekali adalah dihujung bucu beca bahagian depan. Dapat melunjur kaki kebawah. Tok, dengan kain batik panjang, baju kebaya dan tudung selempangnya akan duduk dikerusi beca sambil tersenyum melihat cucu yang sangat gembira.

Tok paling suka berbelanja di kedai cina yang turun temurun dilanggan oleh kaum keluarganya dari pada ayah serta ibunya. Sedang masih banyak lagi kedai yang berjualan murah disekitar pekan Sungai Petani yang jaraknya hanyalah 1 km dari rumah tok. Mungkin tok sendiri, ada kenangan indah di Kampung Raja.

Masih terbayang-bayang saat indah itu. Dunia kanak-kanak yang tiada kerisauan padanya. Hidup dengan corak seharian yang dilakar oleh orang dewasa yang lebih merasa masinnya
garam, manisnya gula kehidupan.

'Anak-anak umpama kain putih, kitalah yang mencorakkan mereka. Lahirnya anak itu fitrahnya suci, maka ibubapalah yang membentuk mereka samada membesar sebagai muslim sejati. InsyaAllah'

Semoga ummi dan abah dapat mencorak kehidupan yang indah buat anak-anak pula. Aameeen.

Tuesday, 20 October 2009

Ya Allah...... penyakit apakah ini.........


Allahuma innii a’uudzu bika minalhammi wal hazan wa a’uudzubika minal ’ajzi walkasali, wa a’uudzubika minal jubni wa bukhli, wa a’uudzu bika min gholabatiddaini wa qohrirrijaal.

“Ya Allah ya Tuhan kami, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu daripada keluh kesah dan dukacita, aku berlindung kepada-Mu dari lemah kemahuan dan malas, aku berlindung kepada-Mu daripada sifat penakut dan kedekut, aku berlindung kepada-Mu daripada tekanan hutang dan kezaliman manusia.”

(note: rujukan - http://alivewire.wordpress.com/2007/06/17/doa-menghilangkan-sifat-malas-dan-hutang/)


M....... sungguh malas,
Dah berminggu tak ada rasa cinta pada lab work, aduhai Allah kurniakan rasa rindu untuk terus bertamu di makmal laser ku itu....

Zauj ku, begitu bersungguh dengan simulasi projeknya, bilalah nak rajin macam buah hatiku, bilalah nak konsisten dan beristiqamah dalam menyintai kerjaku ini.

Langkah-langkah yang patut diambil:
1. Doa
2. Doa
3. Doa
4. Motivasi diri
5. Ingat ini amanah Allah dan negara
6. Ingat pengorbanan semua terutama, ibu ayah (berkorban rindu), suamiku(berkongsi rasa), anak-anak (berkorban masa).
7. Ibadah-ibadah

semoga hati cepat sembuh dari penyakit M ini......... aameeen...

yang benar,
suara hati

Friday, 16 October 2009

Permata


Hati itu….

Terima kasih Allah……

Kau kurniakan nakhoda keluarga berhati mulia….

Walau kerapkali hatinya terguris…..

Disiram sendiri lukanya agar bahtera tidak akan goyah….

Ampunkan diri hamba ya Allah atas alpa yang bersarang dihati…

Semoga tidak terus berulangkali hatinya diguris….

Kadang dalam sedar….

Selalu jua diluar sedar…

Terima kasih Allah..

Atas kelembutan hati yang kau kurniakan..

Patahlah kekerasan hati ……..

Masih dalam sedarku bahawa dirinya itu selayaknya dimuliakan…

Kerna disitulah letak syurgaku………

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails