Tuesday, 15 December 2009

Memori Berjuang - Ingatan dalam sedar

Bila baca entri ini dilaman http://halwahati.wordpress.com/2009/12/10/ingat/, terasa diri bagai terpanggil-panggil untuk berkongsi bersama, peringatan untuk diri sendiri ini.

Dibaca lagi tersuluh diri,
Diseru hati, mencermin diri,

Ternampakkah wajah sendiri dicermin sanubari,

Ya Allah,

Hanya Engkau yang berhaq memelihara hati-hati kami ini,

Jadikanlah amalan kami dari segenap sudut ini hanyalah berpaksikan Mu ya Allah,

Hanya kembali kepada Engkaulah tujuan hidup kami ini Ya Allah,

Hanya kepada Engkaulah selayaknya semua pujian di atas dunia ini,

Semoga insan(yang selalu terlupa) akan selalu diingatkan oleh hati-hati lain yang sedar,

Aameeen.

(perkongsian dibawah adalah disalin dari http://halwahati.wordpress.com/2009/12/10/ingat/)

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Jaga-jaga dari takabbur dan takjub dengan kerja, cara kerja dan hasil kerja kita. Hasil adalah dari Allah – bukan hasil tangan kita, walaupun kelihatan seolah hasil kejayaan adalah dari kerja kita.

.

Syaitan akan datang untuk merosakkan amal kita. Jika ia tidak berjaya menghentikan kita dari beramal, ia akan datang untuk merosakkan pahala amal kita. Kita cubalah yang terbaik. Kita mungkin dapat menyusuri jalan yang baik, tapi mungkin saja akhirnya kita tetap tidak mendapat pahala yang terbaik ! Kerana semasa kita melihat hasil dari kerja tangan kita, kita mula merasai ‘kita adalah terbaik’. Mata mula tertutup untuk melihat hasil kerja orang lain. Betapa mudah syaitan menyia-nyiakan pahala amalan kita!

.

“Al-Kibr adalah menolak kebenaran dan kamu memandang rendah orang lain.” (maksud Hadis Sahih)
Betapa banyak orang yang hasil kerja tangan mereka kurang ‘menjadi’, tapi mereka mendapat pahala yang lebih banyak dari kita kerana keikhlasan mereka dan rasa tunduk tawadhu’ mereka terhadap lemahnya diri mereka. Mereka merasa belum mencapai lagi tahap yang dicapai oleh orang lain yang nampak hebat.

.

Di mana pula tahap kita? Berjaya mendidik dan mentarbiyyah ramai manusia, tajmik yang berjaya? Tapi pada masa yang sama apakah kita merasa ‘kitalah yang terbaik’? Pandangan kita terhadap diri kita bahawa ‘kita adalah terbaik’, itulah tanda bahawa kita ini sebenarnya sama sekali ‘tidak terbaik’ pun, walaupun amalan kita memberikan hasil yang baik.

.

Jadi …
Jaga-jaga! Jangan sampai pahala kita tidak sepadan dengan hasil tajmik, penat dakwah dan tarbiyyah yang telah kita lakukan. Pahala menjadi kecil atau langsung hilang sedangkan kita sepatutnya berhak mendapat pahala terbaik - hanya kerana pandangan kita terhadap hebat diri kita, dan tidak hebatnya orang lain.

.

Seruan ini bukan untuk mengajak kita semua mengurangkan kerja dakwah yang kita lakukan, tapi untuk membersihkan kita dari penyelewengan yang mungkin berlaku ketika kita gembira melihat hasil. Ayuh maju lebih kuat dan gigih bekerja untuk Allah… dan lebih berjaga-jaga dengan diri yang sentiasa diintai oleh syaitan di dalam urat-urat diri kita.

Peringatan untuk diri sendiri sebelum orang lain !

(sumber: www.muntalaq.wordpress.com)

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


1 comment:

nur_nj said...

emmm... setuju sungguh dengan apa yg puan tulis... moga hati kita dipelihara dari segala sifat mazmumah... mujahadah itu pahit...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails