Monday, 23 November 2009

Sisipan Memori - Kayu api cendawan sisir


"Sayang, kalau lamb chop nie masak dengan arang lagi sedap kan?" kata abah ketika ummi ingin memanggang lamb chop di bawah api 'grill'.
"a...a. kan sayang lagi sedap ni, tapi mana nak cari arang, dah nak masak, nak makan nie.' ummi menyambut cadangan abah sambil tersenyum.

Teringat sungguh ummi dengan aktiviti di Bukit Selambau setelah berpindah dari Sungai Petani. Aktiviti hidup yang sungguh pelbagai.
---------------------------------------------------------------------------------------------------

"Jom kita pi cari kayu api nak? Kayu api kat rumah dah nak habis" cadang tok mak (mak ummi) pada satu hujung minggu.

Dua tiga hari lepas hujan, hari nie nampak panas, mesti ranting-ranting getah yang jatuh dah kering. Tak sabar rasanya. Memang menyeronokkan. Aktiviti yang ditunggu-tunggu.

Tok mak menyorong basikal tuanya turun bukit dari rumah ke jalan besar, tangan ummi di pimpin oleh tok uda (adik bongsu tok mak (sebapa) yang hanya tua dua tahun dari ummi, yang tinggal bersama), mak teh pula membonceng basikal tua tok mak. Kami berjalan beriringan untuk pergi ke kebun getah berdekatan. Tok mak dah siapkan bekal tengahari didalam raga basikal. Jalan raya di Bukit Selambau ketika itu masih lengang. Indahnya alam ciptaan Allah, kehijauan sawah bendang dikiri jalan, dikanan jalan rumah-rumah kampung dengan kebun buah-buahannya.

Kami berjalan sambil menghirup udara pagi yang segar sesegar-segarnya, sambil berbual-bual kosong. Kem Rela hanya tinggal beberapa meter sahaja lagi sebelum kami lepasi. Dan ini bermakna, kebun getah juga hanya tinggal beberapa ratus meter sahaja lagi. Keriangan mula terasa. Terbayang-bayang, berlari-lari dicelah deretan pokok-pokok getah tua yang tinggi dan lurus dan saujana mata memandang. Bagi seorang anak yang berusia sekitar 7 tahun ketika itu, kebun getah itu terlalu luas pada pandangan mata ummi.

"Kita dah sampai, kita pi tengah sikit na hari nie, nanti mak tunjuk satu benda.." suara tok mak memecah sunyi.

Nampaknya ada surprise nih. Bergeraklah kami masuk ketengah kebun. Mak menyorong basikal dengan perlahan-lahan, nampaknya daun kering yang jatuh dan ranting-ranting kecil menyukarkan pergerakan basikal kami.

Tok mak berhenti, " Jom kita mula kutip ranting yang besaq-besaq(besar-besar) sikit dan kering nie.." Usul tok mak.

Selalunya kalau ada tok wan (abah ummi), tok wan akan bawa motosikal dan yang lain menuntun basikal. Tok wan lebih suka dahan yang lebih besar, lebih cepat kutip dan lebih lama pakai. Tok wan akan mengangkut dahan getah dengan motosikal dan dahan-dahan itu akan dibelah dirumah, untuk mendapat kayu api yang saiznya berpatutan.

Tok mak dan tok uda mula mengutip ranting, ummi dan mak teh pula bersiar-siar berdekatan dengan tempat tok mak mengutip kayu api. Proses eksplorasi bermula. Plastik kosong dalam raga basikal ummi keluarkan, ummi dan mak teh mula mengutip daun getah kering, dan juga biji getah yang tua. Ada permainan biji getah yang akan ummi cerita kan di entri yang lain.

"Jom kita pi kat sana sikit na..." cadang tok mak.
"Cuba tengok nie.... " tunjuk tok mak pada deretan makhluk Allah pada sebatang dahan besar getah yang lembab di atas tanah.
"Ni nama dia kulat(cendawan) sisiaq(sisir).... sedap ni kalau buat gulai. " Terang tok mak.
"Banyak nie, jom kita kutip na... " Ajak tok mak.

Kami mula mengutip cendawan-cendawan sisir yang banyak diatas dahan pokok getah jatuh yang lembab. Selepas habis satu dahan, kami mencari disekitar untuk cendawan sisir di dahan yang lain. Banyak sungguh hingga memenuhi beg plastik besar. Tok mak berpesan untuk mengutip cendawan sisir yang besar-besar sahaja, yang kecil-kecil jangan dikutip katanya, itu baru anak-anaknya.

Selepas selesai mengutip cendawan, kami bergerak menuju ke sempadan kebun getah dan kebun kelapa sawit. Kelapa sawit baru diteroka, pokok-pokoknya masih kecil. Di sempadan kebun-kebun ini mengalir satu anak sungai yang sangat jernih. Terlihat anak-anak ikan berenang-renang didalam anak sungai itu. Sungai yang agak cangkat, setakat peha ummi yang berumur 7 tahun itu.

"Nak makan dulu ka, nak mandi dulu? " Tanya tok mak.

Sudah semestinya mandi yang dipilih, jala kecil yang dibuat tok wan dibawa bersama tadi digunakan sebaik mungkin untuk menjerat anak-anak ikan kecil.

"Anak ikan tu lepas semula tau" Tegur tok mak dari atas.
"Pak uda, cuba sauk(jala) udang tepi tebing tu..., dengaq kata sini ada udang kecik-kecik.. boleh buat masak dengan kulat sisiaq tadi" Cadang tok mak lagi.

Rupanya banyak udang bersaiz kecil dicelah-celah rumput dihujung tebing. Tak tahu pula ummi, apa nama udang tersebut.

Selesai semua riadah kami hari itu, maka berjalanlah pulang kerumah sebelum waktu asar. Kayu-kayu api disusun kemas dibelakang basikal dan diikat dengan tali getah panjang. Pak uda mengayuh basikal pulang. Tok mak memimpin tangan ummi dan mak teh perlahan-lahan disepanjang jalan.

'Maka melatalah makhluk Allah diatas muka bumi mencari rezeki yang telah ditulis ke atas masing-masing'


Dan rezeki ummi sekeluarga hari itu adalah gulai cendawan sisir bersama udang yang disauk tok uda. Sedapnya bukan kepalang, terasa seperti makan kari daging yang disiat halus. Terima kasih Allah atas nikmat makan yang Engkau kurniakan. Terima kasih Allah kerana Engkau mengurniakan kepadaku ibu yang pintar dan bijaksana.

Terima kasih tok mak, pengalaman hidup ini, akan anakmu kenang selagi akal memberi sinar, dan semoga generasi kita akan mengenang betapa indahnya hidup walau bersederhana.
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

Alhamdulillah lamb chop malam itu selamat di hadam walaupun dipanggang di grill sahaja. Nampaknya sedap jugak, sebab anak-anak belum pandai banding-bandingkan rasa lamb chop yang dipanggang diatas arang dan di'grill' sahaja.

6 comments:

Hizamel said...

Pandai ummi menyelit cerita cendawan sisir dalam cerita lamb chop.. semoga anak2 kita ambil iktibar melalui cerita ini..

melatiblossoms said...

hehehe, menyelit cerita lamb chop dalam cerita cendawan sisir sebenarnya sayang.. hehehehe

Hizamel said...

Ooo sudah tukar kaa.. :):)

melatiblossoms said...

hehehe

fathiyyah said...

ya rabb, terliur thia tgk gamba cendawam tu ummi. Serius, nak balik mesia! hehe

Ummi, salam eiduladha dari bumi Cairo :)

melatiblossoms said...

salam thia, InsyaAllah kalau balik mesia boleh cari nie hehehe, Sabar.... cuti panjang selalu balik kan.... heheheh Happy Eid too

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails