Friday, 29 October 2010

Memori Tadabbur Al-Quran - Suratul Ma'un


Salam Jumaat yang berkat buat anak-anak kecintaan ummi,

Anak-anak yang soleh dan solehah lagi taat kepada Allah dan rasulNya, mentaati ibubapa dengan mengharapkan keredhaan Allah, terlalu lama menyepi ummi rasakan diri ummi dari menitipkan satu dua kata buat tatapan memori kalian.

Saat ini ummi dan abah tengah melatih mode'redha' yang redha itu lebih manis dan bermakna bila kita letakkan di tempat yang betul. Tempatnya di mula kisah bukan diakhiran kisah. Penantian yang mendebarkan ini di harapkan berakhir dengan kegembiraan, andai bukan gembira sekarang yang tertulis di Lauhul Mahfudz, ummi dan abah perlu redha untuk mendapatkan kegembiraan di negeri abadi. InsyaAllah.

Saat ini anak-anak di hiburkan dengan tok mak yang bersama-sama kita. Cuti ini, kalian hanya habiskan masa dirumah. Sungguh ummi dan abah meminta maaf tidak dapat meluangkan masa yang banyak dengan anak-anak, melainkan seusai subuh kita, kita habiskan dengan tadabur ringkas Al-Quran dan tazkirah ringkas. Dan juga selepas isya' kita, meluang masa berehat bersama. Hanya Allah yang dapat membalas jasa ibunda ummi yang berhabis tenaga dan masa bersama kita, meringankan beban ummi dan abah yang berjuang fi sabilillah InsyaAllah.
----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Pagi ini kita mentadabbur Suratul Ma'un dan Suratul Qadr setelah semalam anak-anak menghafal surah-surah ini untuk kelas hafazhan di masjid petang nanti. Ummi fikir lebih baik kita menghayati maksud ayat-ayatnya. Selesai solat subuh kita, anak-anak berkumpul bersama ummi dan abah mendengar cerita Surah Al Ma'un mulanya, Hasya mulakan dengan hafazhan nya, kemudian Ummi membaca terjemahannya.

Ayat ini diturunkan kepada kaum munafik di zaman nabi dahulu, dimana orang-orang ini apabila diminta tolong oleh kaum muslimin, mereka enggan dan mereka juga tidak membantu anak-anak yatim malah mengherdik anak-anak yatim itu. Orang-orang munafik ini juga hanya solat untuk menunjuk-nunjuk dan riak, dan mereka selalu lalai dalam solat mereka tidak menjaga waktu solat mereka. Orang-orang ni Allah kata, orang yang tidak mempercayai hari akhirat, sebab dia sanggup buat macam tu, celakalah orang-orang ini.

Alhamdulillah, anak-anak dapat 'relate' cerita ini dengan kehidupan seharian anak-anak. Muka Hasya yang memerah bila diceritakan bahawa Allah mengatakan 'Kecelakaan besar bagi orang yang solat', sedang kan solat itu hanya untuk riak dan solat itu dibuat sambil lewa.

'Ummi, before this I don't know' Jawab Hasya.

'If you don't know it's ok, but now you know, you can't just tease each other during solat, you should really take care of your solat, ' Jawab Ummi.

'Kita kena mintak maaf dengan Allah, kan for all the things we've done before that we don't know?' Tanya kakak pula.

Hafiy kelihatan ingin menyambung cerita tentang kakak-kakak yang ketawakan dia semasa solat Maghrib dan Isya' malam sebelumnya. Sedangkan kakak-kakak jadi ketawa kerana gelagat Hafiy juga. Hafiy tersenyum bila cerita terkena batang hidung sendiri. Anak, anak. Semoga kalian dapat mengutip secebis faham dalam kehidupan beragama.

Persoalan anak-anak, kembali semula.

'Munafik tu apa?' persoalan serentak dari anak-anak.

Ummi menerangkan dengan ringkas sesuai usia anak-anak, semoga penerangan ummi ini tidak terpesong dari maksud nya.

'Munafik tu, orang yang buat sesuatu, contohnya kalau dia solat, dia nak tunjuk-tunjuk jer, bukan sebab Allah, pastu nanti dia pegi sekolah dia kata kat kawan dia, you know I solat everyday, do you solat?'

'Itukan menunjuk2, show off. Allah tak suka, Kan Allah dah bagitau dalam surah ni Al-Maun'

'Lagi munafik ni, kalau kita ada duit contohnya, kita patut sedekah, bagi kat orang miskin juga, (belum cerita bab zakat, ini akan memanjangkan lagi tazkirah dan tadabbur pagi ini), tapi kita tak nak bagi, itu orang munafik juga, kata orang Islam tapi tak nak ikut ajaran Islam yang sebenarnya, tak nak ikut perintah Allah keseluruhannya, tak nak ikut contoh nabi Muhammad, itu orang munafiklah.'

'Allah kata, orang-orang ni seperti tidak percaya pada agama dan hari pembalasan, Allah tak suka orang-orang macam ni, they are in big trouble when they see Allah nanti'.

'Orang ni semua masuk neraka ya ummi?' tanya Hafiy.

Anak-anak bersetuju, yang untuk menjadi hamba kesayangan Allah, 5 contoh yang diterangkan dalam ayat ini patut di buat sebagai peringatan untuk tidak diikuti. Berbuatlah sebaliknya untuk menggapai redha Ilahi.

Semoga solat lima waktu yang dilakukan oleh anak-anak lebih bermakna selepas ini InsyaAllah. Penuh azam untuk menjadi orang yang di cintai Allah, bukan orang yang di murkai Allah.

InsyaAllah ada masa lapang akan ummi ceritakan memori mentadabbur surah Al-Qadr dan surah Al-Kafirun bersama abah, di subuh Jumaat yang lalu.




3 comments:

nuryn said...

salam kak atie :)
this is all too comel!! huhu
semoga anak2 kak atie membesar jd permata2 ummah insyaAllah

Latifah said...

aisey, tak leh 'like' kat sini lak... ngeee...
btw, they are so cute...
moga membesar menjadi pejuang Islam. InsyaAllah...

melatiblossoms said...

aameeen.. aameeen .. aameeen ya Allah, dengarkan doa-doa hambaMu yang solehah ini ...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails